bisnis

Larangan minuman beralkohol di Qatar

Qatar mengeluarkan aturan baru melarang penjualan minuman beralkohol di hotel menjelang Idul Adha.

28 April 2015 16:23

Untuk pertama kalinya seluruh hotel di Qatar dilarang menjual minuman beralkohol di restoran dan bar mereka sembilan hari menjelang Idul Adha dan pas hari rayanya.

Sebelumnya negara Arab superkaya ini telah mengeluarkan kebijakan melarang penjualan minuman memabukkan selama bulan Ramadan, hari pertama Idul Fitri, dan hari maulid Nabi Muhammad.

Sejumlah hotel berbintang lima membenarkan kepada surat kabar Doha News mereka telah menerima selebaran mengenai aturan baru itu awal bulan ini dari Otoritas Turisme Qatar (QTA).

Seorang perwakilan dari sebuah hotel mengungkapkan restoran dan bar di hotel tidak boleh melayani atau menjual minuman beralkohol menjelang hari raya kurban. Juga dilarang menyimpan minuman itu di bar mini dalam kamar hotel. Meski begitu, tamu masih bisa memesan minuman beralkohol selama ditenggak dalam kamar.

Hotel-hotel dihubungi Doha News menyatakan siap menaati aturan ini, tapi mereka tidak yakin apakah perlu menutup restoran dan bar selama waktu dilarang atau tetap buka tapi tidak menyediakan minuman beralkohol. "Ketika kami membuka cabang di Qatar, kami tahu ada aturan dan prosedur tertentu berkaitan dengan agama," kata seorang perwakilan dari sebuah hotel bintang lima tersohor di Ibu Kota Doha. "Jika aturan ini berlaku terhadap semua hotel, kami akan mematuhi."

Perdebatan mengenai penjualan minuman beralkohol di Qatar kian panas beberapa tahun belakangan. Negara ini berusaha memelihara budaya Islam konservatif di tengah pesatnya pembangunan dan pertumbuhan.

Sebagai contoh, di akhir 2011 restoran-restoran beroperasi di kawasan wisata pantai Pearl Qatar diperintahkan berhenti menjual minuman keras. Banyak yang memprotes keputusan ini karena pendapatan mereka melorot. Larangan itu tetap berlaku sampai sekarang, namun tidak untuk Hotel Marsa Malaz Kempinski baru dibuka dan memiliki izin.

Pada November 2013 semua hotel diharamkan menjual minuman beralkohol di tempat terbuka, termasuk lobi, pantai, dan bar kolam renang.

Kapal kargo MV Ever Given menutup jalur pelayaran di Terusan Suez, Mesir sejak 23 Maret 2021. (Suez Canal Authority)

Mesir beruding dengan pemilik kapal MV Ever Given soal kompensasi sebesar US$ 1 miliar

Terjepitnya MV Ever Given sehingga menutup jalur pelayaran di Terusan Suez merupakan kejadian pertama sejak kanal itu beroperasi 150 tahun lalu.

Pesawat Etihad Airways akan melayani penerbangan Abu Dhabi-Tel Aviv dua kali sepekan mulai 6 April 2021. (Etihad)

Etihad memulai penerbangan komersial perdananya ke Israel hari ini

Etihad akan melayani penerbangan Abu Dhabi-Tel Aviv dua kali sepekan.

Kapal kargo MV Ever Given menutup jalur pelayaran di Terusan Suez sejak 23 Maret 2021. (Twitter)

Antrean kapal di Terusan Suez sudah berakhir

Tadinya terdapat 422 kapal tanker dan peti kemas mengantre sejak MV Ever Given terjepit di kanal itu.

Kapal kargo MV Ever Given menutup Terusan Suez sejak 23 Maret 2021 sehingga tidak bisa dilewati. (Suez Canal Authority)

Mesir minta kompensasi Rp 14,5 triliun atas penutupan Terusan Suez oleh MV Ever Given

Kapal dan muatannya tidak bisa meninggalkan Mesir kalau perkara ini masuk ke pengadilan.





comments powered by Disqus