bisnis

Dua dinar berbeda bakal diterbitkan di Libya

Libya bakal makin tersungkur bila pemerintahan di Tripoli dan Tobruk tidak mau berdamai dan bersatu memimpin Libya.

22 Mei 2016 07:56

Risiko kericuhan ekonomi dipicu oleh miliaran dolar dua mata uang berbeda bakal mulai dilansir di Libya bisa melemahkan pemerintahan persatuan di Tripoli.

Pertarungan politik antara pemerintahan dipimpin Fayiz Sarraj di Tripoli dan diakui oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa serta pemerintahan di Tobruk loyal kepada Jenderal Khalifah Haftar di timur Libya, mengarah pada gelombang perpecahan di lembaga-lembaga keuangan di negara itu, di mana dua bank sentral mengancam menerbitkan dua mata uang dinar berbeda.

De La Rue, perusahaan pencetak mata uang berpusat di Basingstoke, Inggris, dan merupakan pemasok dinar Libya jangka panjang ke pemerintahan di Tripoli, telah mengirim 70 juta dinar ke negara itu bulan lalu. De La Rue dalam proses pengiriman 1 miliar dinar ke Libya sebelum dan selama Ramadan.

Gubernur bank sentral di Tobruk, Ali Salim al-Hibri, pernah diakui sebagai gubernur bank sentral oleh IMF (Dana Moneter Internasional), mengklaim telah mencetak 4 miliar dinar dengan bantuan Rusia.

Sejumlah diplomat asing di Libya bilang dua dinar berbeda itu akan memiliki nomor serial, detail keamanan, dan cap air berlainan. Bahayanya adalah dua dinar berbeda itu bakal membanjiri Libya dan tidak bisa saling ditukarkan di bank-bank. Kedua dinar berbeda itu juga bakal memperburuk inflasi telah mencapai 14 persen setahun.

Para diplomat mencemaskan akan terjadi kerusuhan mata uang, ditambah seringnya pemadaman listrik sepanjang Ramadan, akan mengikis kepercayaan terhadap pemerintahan bentukan PBB.

Pembicaaraan damai antara dua gubernur bank sentral Libya digelar di Ibu Kota Tunis, Tunisia, mandek.

The Wall Street Journal melaporkan bank sentral di Tobruk menguasai koin emas dan perak senilai US$ 185 juta, namun tidak memiliki akses lantaran kodenya dipegang bank sentral di Tripoli.

Konflik mata uang dinar ini bakal kian memperburuk krisis likuiditas, disebabkan keengganan rakyat Libya menabung di bank. Ketiadaan uang tunai di bank-bank memicu antrean mengular dan pembatasan penarikan fulus.

Jumlah uang tunai di bank-bank turun dari 6 miliar dinar pada 2013 menjadi 3 miliar dinar tahun lalu.

Total uang beredar di Libya saat ini senilai 24 miliar dinar, dua kali lebih banyak ketimbang jumlah uang beredar di Inggris, naik 15 miliar dinar dibanding 2013. Situasi tidak aman memaksa pebisnis dan individu menolak menyimpan duit mereka di bank.

Dalam sebuah konferensi di Wina Senin lalu, masyarakat internasional setuju untuk lebih menyokong pemerintahan Sarraj di Tripoli. Peserta konferensi sepakat untuk menyuplai senjata ke pemerintahan baru dan melatih dua ribu anggota pasukan pengamanan presiden. Pasukan ini bakal menjaga gedung-gedung kementerian dan fasilitas minyak.

Para diplomat asing takut dukungan bagi pemerintah bakal hancur kecuali bisa menyediakan layanan dasar bagi rakyat, seperti listrik, dalam jangka menengah menciptakan persatuan di kalangan tiga pemimpin lembaga: bank sentral, NOC (perusahaan minyak nasional), dan dewan infrastruktur.

Libya mampu menghasilkan 1,5 juta barel minyak sehari sebelum pecah perang pada 2011. Beberapa sumber di Inggris mengklaim produksi emas hitam anjlok ke angka seratus ribu barel dari setengah juta barel per hari tahun lalu. Pemerintahan Libya di Tobruk juga memblokir ekspor minyak.

Ladang minyak Asy-Syarara telah ditutup lebih dari 18 bulan. Perusahaan patungan NOC dan Repsol, berjarak sekitar 800 kilometer barat daya Tripoli, mempunyai kapasitas produksi 370 ribu barel saban hari.      

Libya bakal makin tersungkur bila pemerintahan di Tripoli dan Tobruk tidak mau berdamai dan bersatu memimpin Libya.

Mobil Peugeot berseliweran di sekitar Menara Azadi di jantung Ibu Kota Teheran, Iran, Juni 2016. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Trump jatuhkan sanksi terhadap Bank Sentral Iran

Amerika bakal mengirim tambahan pasukan serta peralatan sistem pertahanan udara dan peluru kendali ke Arab Saudi untuk memperkuat pertahanan negara Kabah itu.

Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdul Aziz bin Salman didampingi Chairman Saudi Aramco yasir ar-Rumayyan dan CEO Aramco Amin Nasir dalam jupa pers di Kota Jeddah, 17 September 2019. (Saudi Gazette)

Produksi minyak Saudi kembali normal akhir bulan ini

Pangeran Abdul Aziz mengatakan produksi minyak rata-rata Saudi pada bulan ini dan bulan depan sebesar 9,89 juta barel tiap hari.

Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdul Aziz bin Salman. (Saudi Gazette)

Produksi 5,7 juta barel minyak Saudi dihentikan setelah dua fasilitas Aramco diserang

Serbuan pesawat nirawak itu juga menghentikan produksi dua miliar kaki kubik gas per hari.

Seorang teknisi tengah bertugas di sebuah fasilitas milik Saudi Aramco. (Twitter/@Saudi_Aramco)

Aramco siap laksanakan IPO dalam dua tahap

IPO Aramco tahap pertama di Tadawul akan dilakukan tahun ini.





comments powered by Disqus

Rubrik bisnis Terbaru

Trump jatuhkan sanksi terhadap Bank Sentral Iran

Amerika bakal mengirim tambahan pasukan serta peralatan sistem pertahanan udara dan peluru kendali ke Arab Saudi untuk memperkuat pertahanan negara Kabah itu.

21 September 2019

TERSOHOR