bisnis

Kenangan mendiang di Pasar Mati

Pakaian dijual di pasar itu peninggalan orang sudah meninggal.

16 Januari 2017 10:53

Ada satu pasar amat termasyhur di Kota Jeddah, Arab Saudi. Namanya Pasar Mati karena pakaian dijual di sana merupakan peninggalan orang-orang sudah meninggal.

Beragam pakaian dijual di Pasar Mati, nama sebenarnya Pasar As-Sawarikh, adalah sumbangan dari orang-orang yang kerabatnya baru saja wafat. Para pedagang kemudian menjual pakaian-pakaian hasil donasi itu seharga 5-20 riyal per potongnya.

Peneliti ekonomi Muhammad Ali Salim bilang para pembeli di Pasar Mati biasanya imigran Afrika dan Asia berpenghasilan minim. Dia menekankan pasar itu menjadi terkenal karena ada juga pakaian bermerek mahal dijual di sana. Sebagian barang dagangan berasal dari kelebihan stok dan pakaian bekas.

As-Sawarikh dianggap sebagai pasar terbesar sejagat karena menempati lahan lebih dari satu juta meter persegi dan dihuni 15 ribu kios. Selain itu ada seribu toko menjual potongan logam dan barang-barang bekas lainnya.

Pasar Mati atau As-Sawarikh merupakan salah satu lokasi paling tersohor di Jeddah. Pasar ini sudah ada sejak tiga dasawarsa lalu.

Disebut As-Sawarikh karena lokasinya dekat dengan pangkalan militer di selatan Jeddah.

 

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berpose bareng anjing peliharaan keluarganya, Kaiya, di kediaman resminya di Yerusalem. (@netanyahu/Twitter)

Netanyahu luncurkan bantuan uang tunai bagi warga terdampak Covid-19

Warga Israel bekerja serabutan akan menerima bantuan fulus hingga Rp 31,2 juta.

Ibu Kota Manama, Bahrain. (George Mathew/Flickr)

Bahrain tanggung 50 persen gaji semua warganya bekerja di perusahaan swasta

Bahrain juga menggratiskan tarif listrik dan air bagi warganya. Kebijakan ini sudah berlangsung sejak April lalu.

Deretan pesawat milik maskapai Emirates Airline di Bandar Udara Internasional Dubai di Kota Dubai, Uni Emirat Arab. (@emirates/Twitter)

Jumlah karyawan Emirates dipecat bisa bertambah menjadi sembilan ribu orang

Maskapai asal Dubai ini sudah memberhentikan enam ribu staf sejak muncul pandemi Covid-19 Maret lalu.

Pompa bensin di Arab Saudi. (Saudi Gazette)

Harga bensin di Arab Saudi naik lagi

Pada April dan Mei lalu harga bensin di negara Kabah itu melorot. 





comments powered by Disqus