bisnis

Facebook, Google, Apple kecam kebijakan antimuslim Trump

Zuckerberg bilang Amerika adalah bangsa imigran.

29 Januari 2017 23:09

Perusahaan-perusahaan teknologi raksasa berpusat di Lembah Silikon, Amerika Serikat, mengecan kebijakan imigrasi antimuslim dikeluarkan Presiden Amerika Donald Trump.

Ribuan staf bekerja dalam industri teknologi bisa terkena dampak dari kebijakan Trump melarang imigran dari tujuh negara berpenduduk mayoritas muslim - Iran, Irak, Suriah, Yaman, Libya, Sudan, dan Somalia - memasuki Amerika.

Menurut beberapa CEO di Lembah Silikon, larangan itu melanggar prinsip pribadi dan perusahaan mereka.

Industri teknologi di Lembah Silikon memang mengandalkan orang-orang berbakat dari seluruh dunia. Mereka cemas Trump bisa mengubah izin sementara dikenal dengan nama H-1B.

Google telah memberitahu karyawan mereka berpaspor tujuh negara dilarang untuk membatalkan semua rencana perjalanan ke luar Amerika. Jika ada yang tengah di luar Amerika, diminta menghubungi divisi sumber daya manusia perusahaan.

CEO Google Sundar Pichai mengatakan lewat sebuah memo, setidaknya 187 karyawan Google bisa menjadi korban dari kebijakan Trump. Dia mengaku tidak mengetahui secara pasti jumlah staf Google sedang berada di luar Amerika.

"Kami selalu menyampaikan pandangan kami soal imigrasi secara terbuka akan terus seperti itu," kata Pichai.

Trump kemarin atau Jumat malam waktu setempat meneken surat keputusan melarang imigran dari tujuh negara muslim ke Amerika. Larangan ini berlaku 90 hari.

Dia juga mengharamkan pengungsi dari seluruh dunia ke Amerika. Larangan ini berlaku 120 hari, tapi bagi pengungsi Suriah tanpa batas waktu.

CEO Apple Tim Cook bilang pihaknya sudah menyampaikan kepada Gedung Putih beberapa pengaruh negatif dari kebijakan Trump tersebut. 

"Saya juga merasakan kecemasan Anda mengenai aturan baru imigrasi dikeluarkan Trump. Kami tidak mendukung kebijakan itu," ujar Cook kepada karyawan Apple melaui sebuah memo.

Pendiri Facebook Mark Zuckerberg bilang isu imigran sangat personal bagi diri dan keluarganya. "Amerika adalah bangsa imigran dan kita bangga harus bangga akan hal itu.

Dia menambahkan kakek neneknya adalah imigran dari Jerman, Austria, dan Polandia. Orang tua dari istrinya, Priscilla, pendatang dari Vietnam dan Cina.

 

Infrastruktur milik Qatargas, produsen gas alam cair terbesar di dunia milik pemerintah Qatar. (Arabian Oil and Gas)

Qatar akan pasok tiga juta ton LNG per tahun ke Kuwait

Qatar merupakan produsen sekaligus eksportir gas terbesar sejagat.

Ladang gas Tamar di Israel. (LNG World News)

Israel mulai ekspor gas ke Mesir

Sesuai kesepakatan, akan memasok 60 miliar kaki kubik LNG dari Blok Leviathan dan 25 miliar kaki kubik dari ladang Tamar selama 15 tahun.

Putera Mahkota Abu Dhabi Syekh Muhamnad bin Zayid an-Nahyan menerima kunjungan Presiden Joko Widodo di Istana Qasr al-Watan di Ibu Kota Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, 12 Januari 2020. (Biro Pers Sekretariat Presiden)

Indonesia gandeng UEA buat bangun ibu kota baru di Kalimantan Timur

Indonesia dan UEA teken perjanjian investasi senilai Rp 312 triliun.

Pantai di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur. (labuanbajotour.com)

Qatar akan bangun tiga hotel di Labuan Bajo senilai hampir Rp 7 triliun

Qatar juga mempunyai proyek investasi di kawasan ekonomi khusus Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat.   





comments powered by Disqus