bisnis

Arab Saudi tidak akan pungut pajak penghasilan atas warganya

Arab Saudi akan menerapkan pajak 50 persen atas minuman ringan dan seratus persen buat produk tembakau dan minuman berenergi, mulai kuartal kedua tahun ini.

10 April 2017 21:59

Menteri Keuangan Arab Saudi Muhammad al-Jadaan sekali lagi menegaskan pemerintah tidak akan mengenakan pajak penghasilan terhadap warga negaranya, seperti dilansir Saudi Press Agency.

Dia menekankan pula Arab Saudi tidak bakal menerapkan pajak atas laba perusahaan milik warga negara Kabah itu. Dia menambahkan warga negara dan perusahaan Arab Saudi tidak akan dikenai pajak sebagai bagian dari Visi Arab Saudi 2030, untuk memberagamkan sumber pendapatan negara dan tidak lagi mengandalkan dari minyak.

April tahun lalu, Wakil Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman bilang negaranya tidak berencana memungut pajak pendapatan, properti, atau komoditas terhadap warga Arab Saudi.

Jadaan membenarkan VAT (pajak pertambahan nilai) diterapkan mulai tahun depan barengan lima negara anggota GCC (Dewan Kerja Sama Teluk) lainnya, yaitu Qatar, Uni Emirat Arab, Kuwait, Bahrain, dan Oman. "Tapi besarnya tidak akan lebih dari lima persen sebelum 2020," ujarnya.

Dalam laporan Program Keseimbangan Fiskal 2020 dirilis Desember tahun lalu, pemerintah Arab Saudi mengatakan akan menerapkan pajak 50 persen atas minuman ringan dan seratus persen buat produk tembakau dan minuman berenergi, mulai kuartal kedua tahun ini.

Arab Saudi juga akan menaikkan pajak ekspatriat mesti dibayar pihak sponsor mulai kuartal ketiga 2017. Tarifnya naik saban tahun hingga US$ 213,30 per pekerja asing pada 2020.

Arab Saudi bulan lalu memperkenalkan tarif pajak baru bagi investasi di bidang minyak dan gas. Nilai investasi di atas US$ 100 miliar (375 miliar riyal) bakal dikenai pajak 50 persen. Menurut Menteri Energi, Industri, dan Sumber Daya Mineral Arab Saudi Khalid al-Falih, tarif itu sesuai standar internasional.

ibu Kota Kuwait City, Kuwait. (Arabian Business)

75 ribu ekspatriat kehilangan izin tinggal di Kuwait

Kuwait hanya memperpanjang izin tinggal setahun saja bagi ekspatriat telah berumur di atas 60 tahun dan tidak memiliki gelar sarjana.

Para pejabat Saudi Aramco dan Tadawul (Bursa Saham Saudi) meluncurkan IPO Aramco di Tadawul di Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi, 11 Desember 2019. (Saudi Gazette)

Aramco akan kurangi belanja modal agar bisa bayar dividen dijanjikan

CEO Aramco Amin Nasir Ahad pekan lalu bilang belanja modal perusahaannya tahun ini dalam kisaran US$ 25-30 miliar.

Wakil Presiden Jusuf Kalla melepas keberangkatan Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz ke Brunei Darussalam di Bandar Udara Halim Perdana kusuma, Jakarta, 4 Maret 2017. (TMW)

Gaji Raja Salman Rp 11,8 triliun sebulan

Utang pemerintah Arab Saudi melonjak 1.560 persen sejak Raja Salman bin Abdul Aziz berkuasa pada Januari 2015, menurut data dilansir Bank Dunia.

Ekspatriat di Arab Saudi. (Saudi Gazette)

Kadin Arab Saudi minta pajak atas ekspatriat dihapus

Saudi memberlakukan pajak atas tiap ekspatriat sebesar 300-400 riyal tahun ini, 500-600 riyal di 2019, dan 700-800 riyal pada 2020.





comments powered by Disqus

Rubrik bisnis Terbaru

75 ribu ekspatriat kehilangan izin tinggal di Kuwait

Kuwait hanya memperpanjang izin tinggal setahun saja bagi ekspatriat telah berumur di atas 60 tahun dan tidak memiliki gelar sarjana.

13 Agustus 2020

TERSOHOR