bisnis

Warga Saudi batal berdemonstrasi setelah tunjangan pegawai negeri dihidupkan lagi

Pembayaran tunjangan menghabiskan anggaran US$ 1,9 miliar.

06 Mei 2017 21:34

Reformasi ekonomi melalui Visi Arab Saudi 2030 berakibat pada pengurangan subsidi atas bahan bakar dan tarif listrik serta air.

Pengetatan anggaran dilakukan sejak harga minyak mentah global melorot pada pertengahan 2014, memaksa pemerintah Saudi memotong gaji anggota kabinet 20 persen. Tunjangan bagi pejabat dan pegawai negeri juga dipangkas.

Sebagian warga Saudi menyuarakan keresahan mereka secara tertutup dan lewat media sosial terhadap berkurangnya pendapatan dan kian meroketnya biaya hidup. Bahkan sudah ada seruan melalui media sosial untuk berunjuk rasa di Ibu Kota Riyadh.

Untuk mencegah demontrasi itu, Raja Salman bin Abdul Aziz membatalkan sejumlah potongan. Pemerintah juga kembali memberikan bonus dan tunjangan buat pegawai negeri dihentikan sejak tahun lalu.

Wakil Putera Mahkota Pangeran Muhammad bin Salman bilang pemberian bonus dan tunjangan bisa dilakukan lagi lantara berhasilnya kebijakan pemerintah buat mengurangi defisit.

"Penghentian tujangan bersifat sementara dan ditinjau secara periodik," kata Pangeran Muhamnad dalam wawancara khusus dengan stasiun televisi Al-Ikhbariya Selasa lalu. Dia membantah tunjangan diberikan lagi lantaran tekanan rakyat. 

Hindi as-Suhaimi menjelaskan pemberian tunjangan untuk pegawai negeri dan tentara tahun ini menfhabiskan anggaran tujuh miliar riyal (US$ 1,9 miliar).

Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz dan cucunya, Pangeran Abdul Aziz bin Khalid bin Salman. (Al-Arabiya/Supplied)

Arab Saudi proyeksikan defisit Rp 699 triliun pada 2020

"Privatisasi adalah prioritas utama pemerintah," ujar Muhammad al-Jadaan.

Menteri Keuangan Arab Saudi Muhammad al-Jadaan. (Arab News)

Arab Saudi proyeksikan defisit Rp 698 triliun pada 2020

IMF pernah memprediksi Saudi bebas dari defisit pada 2023.

Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi. (alriyadh.com)

Arab Saudi defisit Rp 125 triliun di kuartal kedua tahun ini

Ketimbang periode serupa tahun lalu, pengeluaran di kuartal kedua tahun ini naik lima persen, dengan 27 persen kenaikan di belanja modal dan 71 persen untuk subsidi.

Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi. (Arabian Business)

IMF prediksi Arab Saudi alami defisit 6,5 persen

IMF memproyeksikan pertumbuhan ekonomi negeri Dua Kota Suci itu tahun ini sebesar 1,9 persen.





comments powered by Disqus