IQRA

Liputan dari Qatar (1)

Sapa Doha

"Tidak ada yang berubah. Segalanya tetap berjalan baik," kata lelaki India telah tinggal di Qatar selama 28 tahun ini.

23 Maret 2018 10:11

Jarum jam semalam menunjuk ke angka 22.17 (lebih lambat empat jam ketimbang Jakarta) saat roda pesawat Qatar Airways saya tumpangi dari Bandar Udara Internasional Soekarno Hatta, Cengkareng, menyentuh aspal landasan di Bandar Udara Internasional Hamad, Ibu Kota Doha, Qatar.

Meski hari sudah larut, namun suasana malam Jumat di Doha masih ramai. Maklum saja, hari ini dan besok adalah libur mingguan di negara Arab Teluk itu, seperti dilaporkan oleh wartawan Albalad.co Faisal Assegaf dari Doha.

Kalau di Jakarta libur saban Sabtu dan Ahad, penduduk Qatar tidak masuk sekolah atau kerja tiap Jumat dan Sabtu. 

Keramaian ini menunjukkan Qatar tidak menderita akibat blokade darat, laut, dan udara dilakukan oleh Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, dan Mesir. Keempat negara Arab ini memutuskan hubungan diplomatik sekaligus blokade terhadap Qatar sejak awal Juni tahun lalu. 

Arab Saudi sekawan menuding Qatar menyokong terorisme. Doha membantah tuduhan ini.

Menurut Ahmad, sopir bekerja di Bandar Udara Hamad, tidak ada bedanya tinggal di Qatar sekarang dengan sebelum permusuhan meletup dengan Saudi dan ketiga sekutunya itu. "Tidak ada yang berubah. Segalanya tetap berjalan baik," kata lelaki India telah tinggal di Qatar selama 28 tahun ini. 

Memang benar selama ini sekitar 80 persen kebutuhan makanan Qatar dipasok dari Saudi dan UEA. Namun  sejak bermusuhan, produk asal Iran dan Turki menggantikan posisi kedua negara tetangga Qatar itu. 

Kelangkaan makanan cuma terjadi dalam hitungan pekan. Sehabis itu, semuanya berjalan normal. "Hanya rasa di lidah berubah," ujar Atase Tenaga Kerja Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Doha Muhammad Yusuf. 

Dalam laporannya awal bulan ini, IMF (Dana Moneter Internasional) menyimpulkan efek dari blokade cuma sementara. Perekonomian dan pertumbuhan ekonomi Qatar kembali stabil setelah jalur perdangan baru terbentuk. 

Alhasil, Qatar masih bisa tersenyum menyapa para pengunjungnya, termasuk saya. 

Pemimpin kaum Syiah di Irak Ayatullah Ali Sistani. (Press TV)

Kawin mut'ah tidak terhormat dan mirip pelacuran

"Bagi kami, seorang ulama itu sangat istimewa tapi akhirnya saya menyadari pemakai sorban itu penipu," tutur Rana.

Seorang anak di Kota Najaf, selatan Irak, membantu ayahnya membagikan air kepada para peziarah. (Twitter)

Gadis 13 tahun masih perawan maharnya Rp 2,8 juta

"Pernikahan kontrak (kawin mut'ah) dilarang kalau hanya sekadar untuk menjual seks, sebuah cara merendahkan kehormatan dan kemanusiaan kaum hawa," tutur Ayatullah Ali al-Sistani.

Gadis-gadis pengungsi asal Suriah di sebuah kamp di Libanon. (Unicef)

Gonta ganti suami, pakai kontrasepsi

Sejauh ini Rusul sudah tidur seranjang dengan lusinan pria dalam ikatan kawin kontrak. Sampai-sampai dia lupa angka pastinya.

Bangunan berisi kubur Imam Musa al-Kazhim, salah satu tempat paling dikeramqtkan kaum Syiah, terletak di Distrik Kazhimiyah, Ibu Kota Baghdad, Irak. (Twitter)

Teman seranjang jam-jaman

Akad nikah berjalan singkat. Seorang ulama bertindak sebagai penghulu menanyakan apakah Rusul menerima uang lamaran US$ 200.





comments powered by Disqus

Rubrik IQRA Terbaru

Kawin mut'ah tidak terhormat dan mirip pelacuran

"Bagi kami, seorang ulama itu sangat istimewa tapi akhirnya saya menyadari pemakai sorban itu penipu," tutur Rana.

31 Oktober 2019
Teman seranjang jam-jaman
08 Oktober 2019

TERSOHOR