kabar

Putra mantan presiden Iran divonis 15 tahun penjara

Mahdi Hasyimi Rafsanjani dikenai dua dakwaan korupsi dan satu dakwaan mengancam keamanan negara.

16 Maret 2015 05:08

Pengadilan Revolusi di Ibu Kota Teheran, Iran, telah menjatuhkan hukuman 15 tahun penjara bagi Mahdi Hasyimi Rafsanjani, putra dari mantan Presiden Ayatullah Akbar Hasyimi Rafsanjani.

Jaksa Agung Iran Ghulam Husain Muhsini Ajahi kemarin mengungkapkan pengadilan mengenakan Mahdi dua dakwaan korupsi dan satu dakwaan mengancam keamanan negara. Untuk dua dakwaan korupsi Mahdi menerima vonis tujuh dan lima tahun penjara, sedangkan buat kasus keamanan negara dia mendapat hukuman tiga tahun kurungan.

Ajahi menambahkan Mahdi juga mesti membayar denda, mengembalikan aset kepada negara, serta dilarang menduduki jabatan politik. "Hukuman itu belum final. Terdakwa dan pengacaranya memiliki waktu 20 hari buat mengajukan banding," katanya kepada kantor berita pemerintah IRNA.

Mahdi, anak kedua dari Rafsanjani, mulai menjalani sidang tertutup Agustus tahun lalu dengan dakwaan memicu kerusuhan sehabis pemilihan umum 2009 dimenangkan Mahmud Ahmadinejad. Pengusaha 45 tahun ini sempat ditahan atas dakwaan korupsi tahun lalu dan pada 2012.

Rafsanjani kini Ketua Dewan Kebijaksanaan, sebuah lembaga berpengaruh dan anggotanya tidak dipilih. Dia pernah menjabat presiden dua periode sejak 1989 hingga 1997. Dia merupakan teman dekat dari pemimpin tertinggi Iran Ayatullah Ali Khamenei.

Sejumlah pihak mengkritik pengadilan terhadap Mahdi sebagai upaya melemahkan Rafsanjani menjelang pemilihan anggota parlemen sekaligus pemilihan anggota Majelis Ahli Februari tahun depan. Majelis Ahli berwenang menunjuk dan memberhentikan pemimpin tertinggi Iran.

Sejak Rafsanjani menyokong Hasan Rouhani dalam kampanye pemilihan presiden pada 2013 dan akhirnya terpilih, keluarganya mendapat banyak tekanan. Mereka juga dikenai pelbagai kasus di pengadilan.

Presiden Rouhani telah bersumpah memerangi korupsi di Iran. Mahdi Hasyimi Rafsanjani ialah tokoh kedua dipenjara tahun ini atas dakwaan korupsi.

Muhammad Riza Rahimi, wakil presiden semasa rezim Mahmud Ahmadinejad, Januari lalu divonis lima tahun penjara. Pengadilan memutus dia bersalah atas dakwaan pencucian uang bernilai miliaran dolar Amerika Serikat.

Situasi di lokasi dua bom bunuh diri terjadi pada 21 Januari 2021 di sebuah pasar pakaian bekas di Ibu Kota Baghdad, Irak. (Twitter/FJ)

Bom bunuh diri pertama dalam tiga tahun hantam Baghdad, 32 orang tewas

Pengebom bunuh diri pertama mengaku sakit. Saat orang-orang mendekat untuk memberi pertolongan dia menekan detonator bom di tubuhnya.

Masyarakat sedang mencoba air minum dihasilkan dari udara oleh mesin Watergen. (Watergen buat Albalad.co)

Teknologi Israel hasilkan air minum dari udara

"Kami menerima begitu banyak minta terhadap produk Watergen, baik dari pemerintah atau swasta," ujar Mirilashvili kepada Albalad.co

Menteri Telekomunikasi Iran Muhammad Javad Azari Jahromi. (Asharq al-Awsat)

Menteri telekomunikasi Iran tolak blokir Instagram

ran telah lama memblokir media sosial seperti YouTube, Telegram, Twitter, dan Facebook. Hanya Instagram dan WhatsApp masih bebas diakses.

Muhanna Saud al-Anazi, dokter gigi di Arab Saudi membakar ijazahnya. Dia kesal karena sudah dua tahun menganggur sejak lulus kuliah. (YouTube)

Saudi belum bayar gaji 700 dokter selama empat bulan terakhir

Sesuai kontrak, selain gaji, mereka diberi biaya transportasi, dan tunjangan lainnya.





comments powered by Disqus