kabar

Netanyahu minta maaf kepada minoritas Arab

Aiman Udah menolak permintaan maaf itu dengan alasan tidak jujur.

24 Maret 2015 09:08

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu kemarin malam mengundang beberapa lusin pemimpin Arab dari kelompok muslim, Kristen, Druze, dan Badui di kediaman resminya di Yerusalem. Dalam kesempatan itu dia meminta maaf atas komentarnya menjelang pemilihan umum pekan lalu.

Dia mengaku sadar sejumlah pernyataannya telah menghina beberapa warga negara Israel dan melecehkan komunitas Arab-Israel. "Saya tidak pernah berniat seperti itu. Saya minta maaf atas hal ini," katanya.

"Saya memandang diri saya sebagai perdana menteri bagi tiap warga negara Israel tanpa melihat latar agama, etnik, atau jenis kelamin," ujarnya. "Saya berpendapat semua warga Israel sebagai kawan dalam membangun negara Israel sejahtera dan aman bagi seluruh orang Israel."

Beberapa jam menjelang berakhirnya masa kampanye Netanyahu mengejek para pemilih Arab mirip gerombolan hewan peliharaan digiring oleh partai berhaluan kiri untuk mencoblos. Selama berkampanye pemimpin Partai Likud ini juga menegaskan tidak bakal ada negara Palestina bila dia menjadi perdana menteri lagi.

Komentar Netanyahu ini terbukti berhasil membalikkan hasil banyak jajak pendapat: dia akan kalah. Pemilihan umum digelar 17 Maret lalu ini menghasilkan Likud sebagai pemenang dengan raihan 30 kursi di Knesset (parlemen Israel). Disusul Aliansi Zionis (24 kursi), dan Barisan Bersama merupakan koalisi empat partai Arab (13 kursi), menjadikan mereka sebagai partai terbesar ketiga di Knesset.

Warga keturunan Arab berjumlah seperlima dari seluruh penduduk negara Zionis itu. Keadilan dijamin dalam konstitusi Israel namun kenyataannya banyak orang Arab sudah lama mengeluhkan mengenai diskriminasi, khususnya dalam sektor pekerjaan dan perumahan.

Aiman Udah, pemimpin Barisan Bersama, mengatakan permintaan maaf Netanyahu ditolak. "Ini bukan permohonan maaf jujur," ucapnya kepada stasiun televisi Channel 2. "Dia telah menghasut warga negara tengah menggunakan hak mereka untuk memilih."

Dia menuding Netanyahu memainkan politik zigzag. Hari ini berkomentar satu hal, lain hari berbicara berbeda.

Anggota Knesset senior dari komunitas Arab, Ahmad Tibi, juga tidak meyakini Netanyahu benar-benar meminta maaf. "Diskriminasi adalah kebijakan dan keadilan merupakan cara hidup di mana perdana menteri dan pemerintahnya amat jauh dari hal itu, seperti bumi dan langit."

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan penguasa Oman Sultan Qabus bin Said di Muskat, 26 Oktober 2018. (Courtesy)

Netanyahu umumkan kerjasama dengan UEA dalam menangani pandemi Covid-19

Netanyahu mengakui kesepakatan itu merupakan hasil dari komunikasi intensif antara Israel dengan negara Arab Teluk itu dalam beberapa bulan belakangan.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berkomunikasi dengan Muhammad Saud, narablog Arab Saudi, melalui aplikasi telepon video Facetime pada 26 Desember 2019. (Screengrab)

Netanyahu telepon pemimpin Sudan dan Chad ucapkan selamat Idul Fitri

Netanyahu bertemu Abdil Fattah al-Burhan Februari tahun ini dan tahun lalu mengunjungi Chad.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu saat memimpin rapat kabinet keamanan di markas militer di Ibu Kota Tel Aviv pada 10 September 2019, sehari setelah serangan roket dari Gaza terjadi saat dia sedang berkampanye di Kota Ashdod. (Ariel Hermoni/Defense Ministry)

Netanyahu akan diadili pada 17 Maret atas dakwaan korupsi

Dia menjadi perdana menteri Israel pertama diadili saat masih menjabat.

Ketua Dewan Transisi Sudan Abdil Fattah al-Burhan. (Sky News)

Pemimpin Sudan kerjakan salat istikharah sebelum bertemu Netanyahu

Burhan bilang normalisasi hubungan dengan Israel bagus dan sesuai kepentingan Sudan.





comments powered by Disqus