kabar

Redup kilau ISIS

Biasanya tiap pekan 100-200 jihadis asing tiba di Raqqah tapi kini cuma lima atau enam saban minggu.

13 Mei 2015 03:27

ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah) boleh dibilang seperti fajar semu. Mulanya terlihat seperti harapan baru, ternyata pelan-pelan menjadi petaka. Beginilah kondisi milisi bikinan mendiang pentolan Al-Qaidah Abu Musab al-Zarqawi.

Para jihadis asing tadinya bersemangat dan terpikat dengan mimpi mendirikan khilafah islamiyah - telah diumumkan pemimpin ISIS Abu Bakar al-Baghdadi Ramadan tahun lalu - sadar telah salah memilih jalan. Karena itulah kini banyak pembelot dari ISIS.

Sehabis mewawancarai sejumlah pembelot, Ahmad Abdul kadir, pegiat dari lembaga Eye on the Homeland, mengungkapkan bulan lalu saja sekitar seratus pejuang ISIS kabur. "Kebanyakan orang Suriah dan selusin lainnya warga asing," kata Ahmad saat ditemui surat kabar the Daily Beast di kantornya di Urfa, kota di perbatasan Turki-Suriah. "Mereka termasuk satu lelaki dan perempuan Prancis, seorang warga Maroko."

Dia menambahkan Urfa menjadi salah satu jalur dilalui banyak jihadis asing ingin bergabung dengan ISIS di Suriah. Namun belakangan ini jumlah rekrutmen melorot tajam.

Ahmad memperkirakan salah satu alasannya adalah para jihadis sudah ada dalam wilayah ISIS memberitahu rekan-rekan mereka di tanah air untuk tidak datang. Sebab kenyataannya tidak sesuai propaganda disebarluaskan milisi itu. "Biasanya tiap pekan 100-200 jihadis asing tiba di Raqqah, sekarang cuma lima atau enam datang saban minggu," ujarnya.

Dia menjelaskan kepemimpinan ISIS juga sudah tidak ditaati. Semangat para pejuang dan komandan menipis setelah kalah di Kobani (Suriah) dan Tikrit (Irak).

Baghdadi bahkan dalam pernyataan 27 April lalu meminta dan bukan memerintahkan para jihadis agar mau berperang di Irak. "Dia mencemaskan kepemimpinannya lantaran perintahnya tidak ditaati para emir dan pejuang di Suriah," tutur Daniel Milton dan Muhammad al-Ubaidi, dua pengamat dari Pusat Pemberantasan Terorisme di Akademi Militer Amerika Serikat di West Point.

Milisi ISIS. (Dabiq/Global Look Press)

Tidak ada warga Indonesia jadi korban dalam dua bom bunuh diri di Baghdad

ISIS mengklaim bertanggung jawab atas insiden menewaskan 32 orang itu.

Pemimpin Hizbullah Hasan Nasrallah dan putranya, Jawad Nasrallah. (Arabi21)

Pemimpin Hizbullah, ISIS, dan Hamas puncaki daftar 20 ekstremis paling berbahaya

Dalam daftar itu juga ada mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad karena suka melontarkan pernyataan anti-Yahudi.  

Gubernur Provinsi Makkah Pangeran Misyaal bin Majid menjenguk warga Saudi menhadi korban luka dalam ledakan di pemakaman nin-muslim di Kota Jeddah, Arab Saudi, pada Rabu, 11 November 2020. (Saudi Gazette)

ISIS akui bertanggung jawab atas ledakan di Jeddah

ISIS bilang serangan itu untuk diplomat Prancis.

Milisi ISIS. (Dabiq/Global Look Press)

ISIS ancam serang infrastruktur minyak Arab Saudi

ISIS menilai tindakan Saudi, UEA, dan Bahrain sebagai pengkhianatan terhadap Islam.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Iran bebaskan dua awak kapal asal Indonesia

Iran menahan kapal ikan Farsi bareng awaknya, termasuk Safik dan Solek, selama empat bulan karena izin operasionalnya bermasalah. 

27 Januari 2021

TERSOHOR