kabar

Kaum Sunni dan Syiah di Baghdad salat bareng

"Persaudaraan Irak tidak bisa dihancurkan oleh beberapa penyusup," kata Menteri Pertahanan Irak Khalid al-Ubaidi.

15 Mei 2015 12:05

Kaum Sunni dan Syiah di Ibu Kota Baghdad, Irak, melaksanakan salat bareng setelah kemarin terjadi serangan di permukiman Sunni di kawasan Azamiyah, Baghdad. Menteri Pertahanan Irak Khalid al-Ubaidi juga ikut dalam salat berjamaah itu.

Salat bareng antara pengikut dua paham berbeda ini guna menghindari pecahnya kembali konflik terbuka Sunni-Syiah telah membekap Irak bertahun-tahun. "Ada sedikit orang di balik serangan itu. Persaudaraan Irak tidak bisa dihancurkan oleh beberapa penyusup," kata Ubaidi kepada Al-Baghdadiyah News.

Serangan itu berlangsung saat rombongan peziarah Syiah melewati distrik Azamiyah dengan kawalan ketat aparat keamanan. Mereka berencana menziarahi kubur imam Syiah Musa al-Kazhim di seberang sungai Tigris.

Insiden ini menewaskan empat orang dan 17 rumah terbakar. Sejumlah sumber medis mengungkapkan beberapa korban juga luka akibat tembakan. Polisi bilang beberapa penyusup ada dalam rombongan peziarah saat serangan atas gedung wakaf Sunni terjadi.

Para pejabat Irak memperingatkan kekerasan itu sebagai rencana untuk memecah rakyat Irak. Pemimpin Syiah ternama Muqtada as-Sadr menegaskan serbuan itu bukanlah ciri khas orang Islam.

"Beberapa pihak marah lantaran penduduk Irak bersatu melawan terorisme," ujar Perdana Menteri Haidar al-Abadi. "Itulah kenapa mereka berusaha menabur perselisihan."

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas saat rapat kerja dengan Komisi VIII Dewan Perwakilan Rakyat di kompleks parlemen, Jakarta, 18 Januari 2021. (YouTube)

Menteri agama minta pemerintah prioritaskan vaksinasi Covid-19 kepada calon jamaah haji

Gegara pandemi Covid-19, Saudi memutuskan ibadah haji tahun lalu cuma bagi penduduk negara Kabah itu

Petugas memayungi seorang jamaah umrah pada November 2020. (Haramain Info)

Menteri Yaqut: Belum ada kepastian soal pelaksanaan haji 2021

Gegaran pandemi Covid-19, Saudi memutuskan ibadah haji tahun lalu cuma bagi penduduk negara Kabah itu.

Dura Besar Indonesia untuk Iran Ronny Prasetyo didampingi Sekretaris Pertama KBRI Teheran Fikri Fikriansyah bertemu lima warga Indonesia bekerja sebagai awak kapal Ruby. (KBRI Teheran buat Albalad.co)

Iran bebaskan lima awak kapal asal Indonesia dari penjara

Mereka dibebaskan Desember tahun lalu karena tidak terbukti terlibat penyelundupan minyak.





comments powered by Disqus