kabar

Sumber dana ISIS

Milisi ini lebih mengandalkan pemasukan dari sektor pajak ketimbang minyak.

20 Mei 2015 07:39

Milisi ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah) memiliki pendapatan dan aset lebih dari cukup untuk mendanai pengeluaran mereka. Menurut analisa RAND Corporation, organisasi nirlaba meneliti kebijakan publik, serangan udara pasukan koalisi dipimpin Amerika Serikat dan jatuhnya harga minyak mentah dunia memang menggangu keuangan kelompok bersenjata ini, tapi mereka tetap kuat soal anggaran.

ISIS memperoleh lebih dari US$ 1 juta atau setara Rp 13,2 miliar saban hari dari pemerasan dan pajak. Gaji para pegawai pemerintah Irak dikenai pajak sampai setengahnya sehingga mereka mendapat setidaknya US$ 300 juta per tahun.

Tiap perusahaan mesti membayar seperlima dari nilai kontrak dan pendapatan mereka. Lantaran pemasukan dari sektor perbankan dan minyak melorot, ISIS telah menaikkan persentase pajak dikenakan agar sektor ini menjadi sumber pemasukan utama.

Infrastruktur ladang minyak telah dicaplok ISIS, termasuk kilang-kilang, telah menjadi sasaran gempuran udara pasukan koalisi. Pendapatan dari sektor minyak turun hingga menjadi sekitar US$ 2 juta tiap pekan, namun milisi dipimpin Abu Bakar al-Baghdadi ini tidak lagi mengandalkan emas hitam itu sebagai sumber pendanaan.

Banyak dari hasil produksi ladang mkinyak dipakai buat kebutuhan bahan bakar ISIS. Mereka bahkan menjual minyak dengan diskon besar-besaran di tengah fluktuatifnya harga minyak di pasaran lokal. Sebagai contoh, harga jual minyak di Kirkuk lebih rendah ketimbang di Mosul.

Pengeluaran terbesar ISIS adalah gaji, diperkirakan US$ 3 hingga US$ 10 juta saban bulan. Mereka berusaha menyiapkan infrastruktur buat mengawasi semua sektor kehidupan di wilayah kekuasaan mereka.

ISIS menghindari investasi di bidang infrastruktur karena bisa menjadi sasaran mudah serangan musuh dan wilayah mereka kontrol dapat berubah dalam waktu cepat.

Mereka berusaha meminimalkan pengeluaran dengan menjarah peralatan militer, merampas tanah dan infrastruktur, serta menetapkan gaji terbilang rendah bagi para jihadis.

Perkiraan aset dimiliki ISIS setelah mencaplok Mosul, Juni 2014: US$ 875 juta

Sumber-sumber utama dana ISIS pada 2014

Pemerasan dan pajak di Irak: US$ 600 juta Merampok bank-bank pemerintah di Irak: US$ 500 juta Minyak: US$ 100 juta Uang tebusan sandera: US$ 20 juta

Wakil pemimpin ISIS Sami Jasim Muhammad al-Jaburi alias Haji Hamid. (Center for Global Policy)

Irak tewaskan wakil pemimpin ISIS

Haji Hamid juga bertugas mengelola keuangan ISIS.

Amerika menghargai pemimpin ISIS Abu Ibrahim al-Hasyimi al-Quraisyi seharga US$ 10 juta (US State Department)

Pemimpin ISIS sekarang eks informan Amerika

Pada satu sesi pemeriksaan, dia memberitahu nomor telepon 19 pentolan ISI dan berapa jumlah uang mereka hasilkan buat milisi itu.

Lelaki pendukung ISIS membawa pisau ditangkap pada 30 Maret 2021 di Masjid Al-Haram, Kota Makkah, Arab Saudi.

Lelaki pendukung ISIS membawa pisau ditangkap di Masjid Al-Haram

Hingga kabar ini dilansir, belum diketahui identitas dan asal negara pendukung ISIS ditangkap di Masjid Al-Haram itu.

Pemimpin ISIS wilayah Irak Abu Yasir al-Isawi tewas oleh serangan pasukan antiteror Irak pada 27 Januari 2021 di Kota Daquq, Provinsi Kirkuk, utara Irak. (Twitter)

Pemimpin ISIS wilayah Irak tewas

Abu Yasir, 39 tahun, adalah orang asli dari Falujah, kota di Provinsi Anbar berjarak sekitar 60 kilometer sebelah barat Baghdad.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Tol layang Jakarta-Cikapek berganti nama jadi tol layang Syekh Muhammad bin Zayid

Selain menjadi nama jalan tol layang, Bin Zayid menjadi nama masjid raya di Solo, dibangun dengan biaya US$ 20 juta dari UEA.

11 April 2021

TERSOHOR