kabar

Puteri dari Kerajaan Bahrain jalani operasi di Israel

"Dia bilang dia percaya Israel tempat terbaik untuk menyembuhkan dia," ujar Kara.

10 Februari 2016 09:01

Keluarga Kerajaan Bahrain rupanya sangat meyakini kualitas layanan kesehatan di Israel meski kedua negara tidak memiliki hubungan diplomatik. Karena itu, seorang puteri dari negara Arab Teluk ini lebih memilih menjalani operasi untuk menyelamatkan nyawanya di negara Zionis itu ketimbang menerima tawaran dari Amerika Serikat.

Kejadiannya pada 2010. Puteri tidak disebutkan identitasnya ini dioperasi di Rumah Sakit Rambam di Kota Haifa, Israel. Proses penyembuhan dilanjutkan dengan terapi di rumah sakit di Nesher. Hingga sembuh, sang puteri menjalani dua bulan perawatan di Israel.

"Di Bahrain dia tidak punya kesempatan untuk menyelamatkan hidupnya," kata Wakil Menteri Kerja Sama Kawasan Israel Ayub Kara kepada surat kabar the Times of Israel Senin lalu. "Akhirnya kami menerim dia di sini, dia lantas dioperasi dan menjalani proses penyembuhan di Nesher, kota bersebelahan dengan Haifa."

Seorang juru bicara Rumah Sakit Rambam membenarkan puteri dari Bahrain itu memang menjalani operasi di tempat mereka pada 2010. Namun sejak saat itu, menurut dia, tidak ada lagi anggota keluarga Kerajaan Bahrain dirawat di rumah sakit itu.

Kara menolak menyebut identitas atau penyakit diderita sang puteri. Dia bilang keputusan untuk menerima pasien istimewa itu dirawat di Israel atas persetujuan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Dia menjelaskan sang puteri tadinya mendapat tawaran untuk menjalani operasi di Amerika Serikat, tapi dia menolak. "Dia bilang dia percaya Israel tempat terbaik untuk menyembuhkan dia," ujar Kara. "Dia bilang dia hanya ingin menjalani operasi di Israel."

Gara-gara kejadian itu, para pejabat Bahrain lalu mengundang Kara ke Ibu Kota Manama untuk membahas bagaimana buat mempererat kerja sama kedua negara.

Kara menegaskan hubungan dengan semua sekutu Arab Saudi sangat penting buat Israel. Dia menambahkan para sekutu negara Kabah itu di kawasan Teluk Persia ingin memperkuat hubungan dengan Israel karena musuh mereka sama. "Ancaman ini adalah Iran. Kami memiliki banyak kemiripan saat ini," tutur Kara.

Presiden Chad Idris Deby mengadakan pertemuan dengan tamunya, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, di Ibu Kota N'Djamena, 20 Januari 2019. (Twitter/@netanyahu)

Dua pemimpin negara Arab telepon Trump ingin normalisasi hubungan dengan Israel

"Mereka cuma ingin keamanan, perdamaian, dan mereka telah lelah bermusuhan," ujar Trump.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berkomunikasi dengan Muhammad Saud, narablog Arab Saudi, melalui aplikasi telepon video Facetime pada 26 Desember 2019. (Screengrab)

Pertemuan segitiga digelar di Abu Dhabi hari ini buat bahas normalisasi hubungan Sudan-Israel

Sudan meminta tiga syarat: bantuan dana segera senilai lebih dari US$ 3 miliar, komitmen Amerika dan UEA untuk mendukung ekonomi Sudan selama tiga tahun, dan menghapus Sudan dari daftar negara pendukung terorisme.

Sultan Oman Qabus bin Said melakukan pembicaraan bilateral dengan tamunya, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, di Ibu Kota Muskat, Oman, 26 Oktober 2018. (Courtesy)

Netanyahu pernah bertemu Bin Zayid di Abu Dhabi

Netanyahu ditemani bos Mossad pada 2018 terbang diam-diam ke Abu Dhabi.

Israel Katz, Menteri Luar Negeri Israel, bertemu Menteri Luar Negeri Bahrain Khalid bin Ahmad al-Khalifah di Washington DC, 17 Juli 2019. Keduanya membahas mengenai Iran. (Courtesy)

Ikatan rahasia Bahrain-Israel

Raja Bahrain sudah dua kali bertemu perdana menteri Israel.





comments powered by Disqus