kabar

Jabhat Nusrah pernah tangkap mahasiswa Indonesia di Suriah

Najih memastikan hingga kini tidak ada mahasiswa atau alumni Suriah bergabung dengan ISIS atau Jabhat Nusrah.

29 Februari 2016 10:37

Jabhat Nusrah, sayap Al-Qaidah di Suriah, pernah menangkap seorang mahasiswa Indonesia tengah kuliah di negara itu.

"Kejadiannya Agustus 2015, menimpa Ibu Navis, mahasiswa asal Universitas Damaskus," kata Wakil Sekretaris Jenderal Al-Syami (Ikatan Alumni Syam Indonesia) Najih Ramadhan kepada Albalad.co melalui WhatsApp hari ini. Dia menambahkan Ibu Navis - hingga kini masih kuliah - ditahan saat sedang dalam perjalanan menuju Kota Aleppo di utara Suriah.

Najih menceritakan Ibu Navid waktu itu pergi ke sana sendirian untuk berziarah. Dia menumpang bus umum dan seperti biasa diperiksa saban melewati pos pemeriksaan.

Ketika bus dia tumpangi berhenti di pos pemeriksaan Jabhat Nusrah, Ibu Navis sempat ditahan tiga jam untuk diinterogasi. Dia sempat diminta bergabung namun menolak. "Dia kemudian dilepaskan karena statusnya sebagai pelajar," ujar Najih.

Najih menegaskan sampai sekarang tidak ada satu pun alumni atau mahasiswa Indonesia tengah belajar di Suriah bergabung dengan Jabhat Nusrah atau ISIS (Negara Islam Indonesia dan Suriah). Dia bilang jumlah alumni asal negara Syam itu sekitar sepuluh ribu orang.

Daftar nama warga Indonesua terkait ISIS di kamp Ain Isa. (Rojava Information Center)

Kurdi tidak akan adili keluarga jihadis ISIS asing

"Yang akan diadili hanya jihadis lelaki dan sebagian kecil perempuan. Jumlah mereka seribuan orang," kata Robin Fleming.

Tenda pernah dipakai keluarga anggota ISIS asal Indonesia di kamp Ain Isa, utara Suriah. Mereka sudah kabur dari sana pada Oktober 2019. (Rojava Information Center)

Indonesia tidak akan pulangkan warganya menjadi anggota ISIS di Suriah

Terdapat 689 warga Indonesia bergabung dengan ISIS di Suriah dan Irak berdasarkan data CIA.

Tenda pernah dipakai keluarga anggota ISIS asal Indonesia di kamp Ain Isa, utara Suriah. Mereka sudah kabur dari sana pada Oktober 2019. (Rojava Information Center)

Kurdi adili seribu jihadis ISIS asing mulai bulan depan

Vonis bagi anggota ISIS bervariasi mulai 1-20 tahun penjara, tergantung tingkat kesalahan mereka.

Polisi Israel menembakkan gas air mata ke arah warga Palestina di dalam Masjid Al-Aqsa, dalam bentrokan terjadi pada 26 Juni 2016. (Press TV)

Pemimpin ISIS serukan kepada pengikutnya serang Israel

"Fokus baru kita adalah memerangi Yahudi dan mengambil kembali apa yang telah mereka curi dari kaum muslim," ujar Abu Hamzah.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Wakil menteri kesehatan Iran terinfeksi virus corona

Virus Covid-19 telah menginfeksi 95 orang di Iran, termasuk 15 orang meninggal. 

25 Februari 2020

TERSOHOR