kabar

Warga Indonesia di Jeddah beri bantuan dana bagi pekerja Binladin Group

"Kami dibikin sengsara. Pemerintah kayaknya nggak merasa salah, kita dilepas kayak binatang."

06 September 2016 15:51

Penderitaan para pekerja Saudi Binladin Group asal Indonesia di Kota Jeddah, Arab Saudi, telah menggaet perhatian ekspatriat Indonesia lainnya untuk memberikan bantuan.

Sejumlah warga Indonesia Sabtu pekan lalu menyerahkan bantuan fulus kepada karyawan Inma, perusahaan subkontraktor Binladin Group, di Kota Jeddah. Dana bantuan itu diserahkan oleh perwakilan warga Indonesia di Jeddah, Surya Aslim, kepada Sukayat, koordinator pekerja Inma dari Indonesia, di kamp penampungan mereka.

"Uang itu akhirnya diberikan kepada para pekerja di Inmakarena kondisi mereka paling parah dibanding subkontraktor Binladin Group lainnya," kata Surya kepada Albalad.co melalui WhatsApp sehari setelah serah terima bantuan tersebut. "Jumlah uang diserahkan 9.300 riyal untuk dibagi rata."

Menurut Sukayat, kondisi mereka memang memilukan: Tidak digaji, sulit makan, tanpa fasilitas kesehatan, dan sakit-sakitan.

"Keadaan rekan-rekan makin parah, enam bulan tanpa gaji, tidak dikasih uang makan. Allahu akbar, di sini jadi pemulung kardus," kata Sukayat, koordinator pekerja asal Indonesia di Inma, dalam pesan singkat diterima Albalad.co Senin pekan lalu. "Kami dibikin sengsara. Pemerintah kayaknya nggak merasa salah, kita dilepas kayak binatang."

Inma adalah perusahaan subkontraktor dari Binladin Group di Kota Jeddah. Di sana tadinya ada 61 ekspatriat asal Indonesia, namun dua orang sudah pulang dengan biaya sendiri. Inma mendapat pekerjaan pemasangan alat-alat dalam proyek perluasan Bandar Udara Internasional Raja Abdul Aziz di Jeddah.  

Sukayat menceritakan para pekerja Indonesia di Binladin Group dalam kondisi sangat memprihatinkan. Banyak yang mengalami depresi akibat mencemaskan masa depan mereka serta memikirkan kondisi keluarga di tanah air. Selain belum menerima gaji, paspor mereka ditahan oleh perusahaan.

Beberapa pekerja bahkan sudah kadaluwarsa paspornya dan terpaksa memperpanjang paspor dengan biaya sendiri. Selain itu, izin tinggal (iqamah) mereka juga sudah melebihi batas waktu, sehingga status mereka kini adalah pendatang ilegal. "Banyak pekerja terpaksa berutang sana sini untuk menutupi berbagai kebutuhan hidup," ujar Sukayat.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berkomunikasi dengan Muhammad Saud, narablog Arab Saudi, melalui aplikasi telepon video Facetime pada 26 Desember 2019. (Screengrab)

Biden siap wujudkan hubungan diplomatik Saudi dan Israel

Pada November tahun lalu, Netanyahu terbang ke Kota Neom, Arab Saudi, dan mengadakan pertemuan dengan Bin Salman. Itu menjadi pertemuan ketiga mereka.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman. (Saudi Gazette)

Bin Salman dan dilema Biden

Bin Salman makin percaya tidak ada yang bisa membantah atau mencegah kuasa mutlaknya, sekalipun negara sebesar Amerika.

Duta Besar Uni Emirat Arab untuk Israel Muhammad al- Khaja menyerahkan surat tugasnya kepada Presiden Israel Reuven Rivlin di Yerusalem, 1 Maret 2021. (Twitter/@AmbAlKhaja)

Duta besar UEA buat Israel serahkan surat tugas kepada Presiden Rivlin

Selain bertemu para pejabat senior Israel, kunjungan Al-Khaja untuk mencari lokasi bagi kantor Kedutaan Besar UEA dan rumah dinasnya di Tel Aviv.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman saat menyampaikan strategi baru PIF (Dana Investasi Pemerintah) untuk periode 2021-2025. . (Saudi Gazette)

Nasib Bin Salman, naik takhta atau terdepak

Sejak dia masuk jalur suksesi pada April 2015, dua putera mahkota tersingkir.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Biden siap wujudkan hubungan diplomatik Saudi dan Israel

Pada November tahun lalu, Netanyahu terbang ke Kota Neom, Arab Saudi, dan mengadakan pertemuan dengan Bin Salman. Itu menjadi pertemuan ketiga mereka.

02 Maret 2021

TERSOHOR