kabar

Asmara Nura di batas Makedonia

"Saya bertemu banyak gadis (pengungsi)...tapi saya melihat sesuatu istimewa di mata Nura," kata Dodevski.

05 Januari 2017 23:49

Nura Arkavazi tadinya bermimpi bisa menetap di Jerman. Dia bersama orang tua dan keluarganya lari dari kampung halaman mereka di Provinsi Diyala, utara Irak. Hingga akhirnya mereka tertahan di perbatasan Makedonia Maret tahun lalu.

Kelelahan membikin gadis 20 tahun itu demam dan memerlukan perhatian medis. Nura kemudian diarahkan oleh aparat keamanan perbatasan di Makedonia kepada Bobi Dodevski, tentara Makedonia bisa berbahasa Inggris.

Rupanya di situlah cinta pada pandangan pertama terjadi.

"Saya bertemu banyak gadis (pengungsi)...tapi saya melihat sesuatu istimewa di mata Nura," kata Dodevski, 35 tahun, kepada BBC. "Inilah cinta. Saya harus menjadikan Nura istri saya."

Kolega perempuan Dodevski juga mengetahui bagaimana duda tiga anak itu benar-benar mencintai gadis pengungsi Irak tersebut.

Arkavazi dirawat oleh ICRC (Komite palang Merah Internasional) dan bersama keluarganya tinggal sementara di kamp Tabanovce di dekat perbatasan Serbia.

Dia lantas mulai bekerja dengan ICRC, sehingga Dodevski berkesempatan luas untuk lebih mengenal dan dekat dengan Nura. Keduanya pun sering menghabiskan waktu bareng.

Arkavazi menyukai cara Dodevski bermain dengan anak-anak pengungsi, berbeda dengan tentara perbatasan Makedonia lainnya. Mereka kerap bertindak kasar. Bahkan dalam beberapa kesempatan, tentara perbatasan Makedonia menembakkan gas air mata buat membubarkan pengungsi ingin menerobos wilayah Serbia.

Tapi gadis muslim beretnis Kurdi itu mendapat perlakuan istimewa dari Dodevski. Mulai perawatan sanpai makanan.

Sebulan setelah terjebak di perbatasan Makedonia, Dodevski mengajak Nura menikah saat keduanya tengah makan di restoran. Dia mesti mengulangi permintaannya itu sepuluh kali buat meyakinkan Nura.

Nura akhirnya melunak dan keduanya menikah Juli tahun lalu di Kumanovo, kota kecil di utara Makedonia.

Nura kini sudah aman tinggal bareng suami dan tiga anak tirinya, sesuatu tidak pernah dia bayangkan sebelumnya. Dalam beberapa bulan lagi, dia bakal melahirkan anak kandungnya.

Suasana jamaah bertawaf di Kabah pada Juni 2018. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Jamaah haji tidak boleh sentuh atau cium Kabah dan Hajar Aswad

Tiap sesi tawaf, sai, dan melempar jumrah hanya boleh diikuti 50 jamaah. Jarak antar jamaah minimal 1,5 meter.

Suasana di pelataran Masjid Al-Haram, Kota Makkah, setelah Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz memerintahkan isolasi terhadap kota Makkah, Madinah, Riyadh pada 25 Maret 2020. (Haramain Info)

Ketambahan 3.580 kasus baru, jumlah pengidap Covid-19 di Saudi jadi 209.509 orang

Penderita Covid-19 di Makkah melonjak menjadi 25.678 orang, termasuk 446 meninggal.

Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi. (Al-Arabiya)

Ketambahan 4.128 kasus baru, jumlah pengidap Covid-19 di Saudi jadi 205.929 orang

Penderita Covid-19 di Makkah meningkat menjadi 25.448 orang, termasuk 432 meninggal.

Jamal Khashoggi, pengkritik pemerintah Arab Saudi. (Twitter)

Turki mulai adili 20 warga Saudi secara in absentia dalam kasus pembunuhan Khashoggi

"Mereka meminta saya menyalakan tandoor (oven). Mereka kelihatan panik saat itu," kata Zeki Demir.





comments powered by Disqus