kabar

Putri Rafsanjani sebut kematian ayahnya misterius

Pihak oposisi mengklaim Rafsanjani dibunuh.

01 Maret 2017 14:06

Fatimah Rafsanjani, putri dari mantan Presiden Iran Akbar Hasyimi Rafsanjani, bilang kematiaan ayahnya misterius karena tidak diketahui penyebanya.

Pada 8 Januari lalu, Rafsanjani wafat di usia 83 tahun setelah kena serangan jantung, seperti telah diumumkan oleh pemerintah Iran.

Dalam wawancara khusus di kantor berita ISNA, menyebutkan keterangan dari menteri kesehatan dan sejumlah dokter mengautopsi jasad ayahnya tidak akurat dan berlawanan.

Fatimah mengatakan bukti disampaikan tim dokter mengenai kematian ayahnya tidak meyakinkan dan bertentangan dengan apa yang dia ketahui. Dia menekankan Rafsanjani dalam kondisi sehat sebelum ajal menjemput dan ayahnya itu sudah dicek keadaannya oleh seorang dokter Iran berpengalaman tinggal di Amerika Serikat.

Para pendukung kelompok oposisi Gerakan Hijau menduga Rafsanjani dibunuh oleh senjata biologi, terkait kian meruncingnya sengketa antara Ranfsanjani dengan pemimpin tertinggi Iran Ali Khamenei. Mereka mengklaim ada sejumlah tanda menunjukkan Rafsanjani telah dibunuh dan sebenarnya tidak mati sehabis terkena serangan jantung.

"Rafsanjani dicekik dalam kolam renang ketika menuju pusat kebugaran," kata Rohollah Zam, dekat dengan para pentolan Gerakan Hijau, menjelaskan kepada radio Voice of America berbahasa Farsi.

Mehdi Khozali, putra dari mendiang ulama Syiah Abul Qasim Khozali, mengatakan tim dokter dipaksa mengeluarkan surat kematian atas nama Rafsanjani. Dia menambahkan surat kematian itu mestinya dikeluarkan oleh tim forensik.

Khozali bilang semua anggota keluarga Rafsanjani berada dalam tekanan pihak keamanan. Mereka juga tidak dibolehkan meladeni permintaan wawancara soal kematian Rafsanjani.    

Polemik meletup setelah Menteri Kesehatan Iran Hasan Qazi Zada Hasyimi mengatakan tim medis Rafsanjani tidak ada bersama kliennya itu ketika kondisi kesehatannya memburuk, sehingga Rafsanjani segera dilarikan ke rumah sakit namun sudah terlambat.

Situs berita Aftab News melaporkan sudah terjadi malpraktik ketika Rafsanjani pertama kali kena serangan jantung.

Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan bertemu Rabbi Marc Schneier dari New York, Amerika Serikat. Pertemuan ini berlangsung di kantornya di Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi, 16 Januari 2020. (Twitter)

Menteri Saudi terima kunjungan rabbi

Rabbi Schneier mengungkapkan kegirangannya bisa merayakan Shabbat di Saudi untuk pertama kali.

Abdul Malik al-Hutiyun, pemimpin milisi Syiah Al-Hutiyun di Yaman. (yemenobserver.com)

Saudi bayar Rp 6,8 triliun buat ongkos operasional pasukan Amerika

Saudi sudah menaruh deposit Rp 13,6 triliun di bank untuk ongkos operasional pasukan Amerika. 

Mufti ISIS Syifa an-Nikmah ditangkap polisi Irak di Kota Mosul, 16 Januari 2020. (Twitter)

Irak tangkap mufti ISIS berbadan gembrot

Syifa adalah orang mengeluarkan fatwa untuk melaksanakan hukuman mati dan menghancurkan tempat-tempat bersejarah di Mosul, termasuk kubur Nabi Yunus. 

Keadaan marnas pasunan Amerika Serikaf di oangjalan udara Ain al-Assad, Provinsi Anbar, Irak, setelah diserang peluru kendali Iran pada 8 Januari 2020. (CNN)

Serangan Iran bikin sebelas tentara Amerika gegar otak

Ketika serbuan peluru kendali Iran datang, sebagian tentara Amerika sudah diungsikan ke luar markas dan sisanya berlindung di dalam bunker.





comments powered by Disqus