kisah

Dag dig dug di Sanaa

Sebanyak 60 orang Yahudi masih tetap bertahan tinggal di Yaman.

03 April 2015 00:02

Aharon, ayah dari Yahya Zandani, Juni 2012 tewas ditusuk di sebuah pasar di Ibu Kota Sanaa, Yaman. Jenazahnya diterbangkan ke Israel untuk dikuburkan. Rupanya kematian sang ayah tidak membikin hati Yahya kecut. Dia memilih tetap tinggal di Sanaa bareng ibu dan tiga saudara kandungnya.

Bahkan setelah milisi Syiah Al-Hutiyun menguasai Sanaa Januari lalu, Zandani sekeluarga tidak berniat mengungsi. Padahal dia tahu pemberontak Al-Hutiyun memiliki sikap anti-Yahudi, namun sampai sekarang mereka merasa belum terancam. Meski begitu, lelaki 31 tahun ini meyakini kecemasan bersemayam dalam hatinya.

Keluarga Zandani termasuk dalam 60 orang Yahudi masih tinggal di Yaman, negara Arab termiskin kerap bergolak. Sebanyak 40 orang Yahudi hidup dalam kompleks dijaga ketat pasukan pemerintah di Sanaa. Presiden Ali Abdullah Saleh memindahkan mereka ke sana pada 2008 setelah komunitas Yahudi ini diusir oleh pasukan Al-Hutiyun dari Provinsi Saadah.

Para diplomat Arab dari Irak dan Mesir juga mengungsi ke kompleks itu setelah kedutaan besar mereka digempur.

Sedangkan 20 orang Yahudi lainnya menetap di Kota Raidah, utara Yaman. Mereka dikabarkan tengah bersitegang dengan kaum muslim lantaran masalah tanah dan rumah.

"Saya suka tinggal di sini (Sanaa). Sejak ayah saya dibunuh, saya berusaha memastikan orang Arab itu (pembunuh ayahnya) tidak bebas dari hukuman," kata Zandani saat dihubungi surat kabar the Times of Israel melalui telepon Selasa lalu. "Sekarang sejak tidak ada pemerintahan, tak ada yang bisa dikerjakan di sini."

Dia menjelaskan seperti warga Yaman lainnya, komunitas Yahudi di Sanaa juga merasakan kecemasan atas serangan udara dilancarkan pasukan koalisi Arab saban malam.

Gempuran atas komando Arab Saudi ini sudah dilakukan sejak pekan lalu untuk menghambat laju milisi Al-Hutiyun serta mengembalikan pemerintah sah dipimpin Presiden Abdurabbu Mansyur Hadi.

Slogan dari pemberontak Syiah muncul pada 2004 di Saddah ini adalah hancur Amerika, hancur Israel, terkutuk Yahudi, dan kejayaan Islam. Tapi Zandani memastikan belum ada orang Yahudi menjadi korban serangan Al-Hutiyun.

"Situasi sulit di Yaman karena perang dan segalanya, tapi tidak ada masalah bagi orang Yahudi," ujar Zandani. "Sasarannya adalah pemerintah."

Orang-orang Al-Hutiyun memang tidak berbicara dengan orang Yahudi, namun mereka tetap khawatir. "Kami tidak tahu siapa Al-Hutiyun siapa bukan, siapa baik, siapa jahat," tuturnya.

Dia mengungkapkan komunitas Yahudi di Sanaa kini hanya keluar kompleks untuk membeli kebutuhan sehari-hari. Setelah itu mereka buru-buru pulang ke rumah.

Zandani masih ingat kehidupan mereka dulu di Saadah jauh lebih baik. "Kami mempunyai dua rumah dan sebuah generator. Tapi apa yang bisa kami lakukan, Al-Hutiyun merampas semuanya," kata Zandani. "Kami sekarang tidak memiliki apa-apa."

Di tengah keterbatasan, Zandani bersama istrinya akhir pekan ini merayakan Paskah. Mereka akan membuat roti matzah, tradisi kaum Yahudi selama dua ribu tahun sejak mereka pindah ke selatan Semenanjung Arab. "Kami menggiling sendiri tepung di rumah," ujarnya.

Eli Tamim, ipar dari Zandani tinggal di Rishon Lezion, Israel, sudah meminta Zandani sekeluarga meninggalkan Yaman. "Mereka tidak punya usaha di sana. Anak-anaknya tidak memiliki masa depan di Yaman. Saya benar-benar khawatir."

Peta lokasi Kedutaan Besar Israel di Ibu Kota Ankara, Turki. (Twitter)

Kokohnya hubungan diplomatik Turki-Israel

Para anggota Mossad bebas keluar masuk Turki dengan peralatan kerja mereka tanpa pemeriksaan keamanan dan paspor di perbatasan. 

DJ tersohor Palestina Sama Abdul Hadi memimpin pesta musik di dalam Masjid Nabi Musa, Kota Jericho, Tepi Barat, Palestina. (YouTube/Screenshot)

Pesta musik di kubur Nabi Musa

Pesta musik itu sudah mendapat izin dari Kementerian Pariwisata Palestina.

Direktur Jenderal Kementerian Luar Negeri Israel Ron Prosor (berjas dan berdasi) berpose dengan latar barang-barang bantuan kemanusiaan dari Israel untuk korban tsunami Aceh di Bandar Udara Hang Nadim, Batam, 11 Januari 2005.(Albalad.co)

Indonesia dan Saudi dua target utama normalisasi dengan Israel

Bin Salman berkepentingan mengamankan dirinya agar bisa naik takhta menggantikan ayahnya, karena itulah butuh sokongan Amerika. Sedangkan Indonesia saat ini membutuhkan aliran investasi buat memompa pertumbuhan ekonomi ambruk gegara pandemi Covid-19.

Menteri Luar Negeri Israel Gabi Ashkenazi pada Desember 2020 memberikan penghargaan kepada 20-an diplomat Israel pernah ditugaskan secara rahasia di kawasan Arab Teluk (Israel's Ministry of Foreign Affairs)

Diplomat rahasia Israel di Arab Teluk

Ada yang sampai melahirkan bayi lelaki di UEA.





comments powered by Disqus

Rubrik kisah Terbaru

Kokohnya hubungan diplomatik Turki-Israel

Para anggota Mossad bebas keluar masuk Turki dengan peralatan kerja mereka tanpa pemeriksaan keamanan dan paspor di perbatasan. 

04 Januari 2021

TERSOHOR