kisah

Jagal Arik dan lembu peliharaan

Ariel Sharon begitu lembut terhadap binatang peliharaannya, tapi bengis kepada rakyat Palestina.

06 April 2015 23:02

Pandangan banyak orang terhadap mantan Perdana Menteri Israel Ariel Sharon terbelah dua. Bagi sebagian besar rakyat Israel dia adalah pahlawan perang, namun mayoritas masyarakat Arab menganggap dia jagal dan pembunuh brutal.

Ariel Sharon, biasa disapa Arik, mengembuskan napas terakhir pada 11 Januari 2014 dalam usia 85 tahun. Ajal menjemput setelah pendiri partai Likud dan Kadima ini koma delapan tahun akibat serangan stroke awal Januari 2006. Jenazahnya dikubur di kawasan peternakannya, Sycamore, Gurun Negev, selatan Israel, sekitar sepuluh kilometer dari perbatasan Jalur Gaza.

Dia dianggap bersalah atas tewasnya 69 orang Palestina, dua pertiga di antara mereka adalah perempuan dan anak-anak. Mereka terbunuh akibat serangan Unit 101 dipimpin Arik, ketika itu berusia 25 tahun. Serbuan ini berlangsung di Desa Qibya, Rabu malam, 14 Oktober 1953.

Arik juga diyakini sebagai otak pembantaian lebih dari 700 warga Palestina di kamp Sabra dan Shatila di Ibu Kota Beirut, Libanon, 18 September 1982. Komisi Kahan dibentuk buat menyelidiki kasus ini menyimpulkan Arik bertanggung jawab atas hal itu karena meremehkan kemungkinan bakal terjadi banjir darah dan balas dendam oleh kelompok Kristen Phalangis.

Namun tidak banyak yang tahu Arik Sang Jagal ternyata penyayang binatang. Dia terlibat langsung dalam perawatan sapi dan domba-domba peliharaannya. Gilad Sharon, putra bungsu Arik, dalam biografi berjudul Life of A Leader menggambarkan betapa ayahnya itu sangat memperhatikan perkembangan lembu-lembu kesayangannya.

Gilad menceritakan Arik bakal mencatat soal kapan seekor anak lembu atau domba lahir, berat, dan jenis kelamin. "Asisten pribadi harus menyelipkan secarik kertas memberitahu saban kali ada anak sapi lahir," tulis Gilad.

Sikap sayang terhadap binatang ini memuluskan perundingan pertukaran tawanan antara Arik dan Raja Husain dari Yordania pada 1997. Padahal pembahasan saat makan malam itu tadinya berjalan kaku. Namun setelah tahu Arik begitu perhatian terhadap sapi peliharaannya, Raja Husain sangat tertarik.

Negosiasi pun berakhir dengan pembebasan dua agen Mossad ditahan setelah berupaya meracuni Kepala Biro Politik Hamas Khalid Misyaal. Mereka ditukar dengan Syekh Ahmad Yasin dan sejumlah tahanan warga Yordania di penjara Israel.

Ironis memang. Arik sungguh lembut dengan hewan peliharaan, namun begitu bengis terhadap warga sipil Palestina.

Amir Muhamnad Abdurrahman al-Mauli as-Salbi, pemimpin baru ISIS. (Courtesy)

Berkenalan dengan pemimpin baru ISIS

Muhammad al-Mauli bergelar sarjana syariah lulusan dari Universitas Mosul. Dia memiliki satu putra. Dia bertemu Baghdadi ketika pada 2004 mendekam dalam tahanan Amerika di Kamp Bucca, Irak.

Bendera Amerika Serikat dan Israrl dijadikan keset di pintu masuk sebuah masjid di Provinsi Khuzestan, barat daya Iran. (Twitter)

Benci Khamenei, muak Mullah

Sebagian penduduk di negeri Mullah itu tidak mau lagi dipengaruhi oleh propaganda rezim.

Gambar ilustrasi Imam Husain, syahid di Karbala, tengah memeluk mendiang komandan Brigade Quds Mayor Jenderal Qasim Sulaimani di surga. Sulaimani tewas akibat serangan udara Amerika Serikat di Baghdad, 3 Januari 2020. (Khamenei.ir)

Maut jemput syuhada hidup

Mencari tahu lokasi Sulaimani telah lama menjadi prioritas bagi intelijen dan militer Amerika serta Israel, terutama saat dia sedang berada di Irak.

Foto dan nama 15 warga Arab Saudi diduga terlibat dalam pembunuhan Jamal Khashoggi. (Sabah)

Mahkamah sandiwara bagi mendiang Khashoggi

Saudi mulanya berbohong. Mereka membantah Khashoggi dibunuh. Setelah banyak bukti diungkap oleh Turki, Riyadh mengakui Khashoggi tewas karena berkelahi. Lalu mereka mengoreksi Khashoggi memang dibunuh secara keji dan terencana.





comments powered by Disqus

Rubrik kisah Terbaru

Berkenalan dengan pemimpin baru ISIS

Muhammad al-Mauli bergelar sarjana syariah lulusan dari Universitas Mosul. Dia memiliki satu putra. Dia bertemu Baghdadi ketika pada 2004 mendekam dalam tahanan Amerika di Kamp Bucca, Irak.

22 Januari 2020

TERSOHOR