kisah

Tembak siapa saja kalian lihat

"Bila kalian menembak seseorang di Gaza itu keren. Bukan persoalan besar," kata seorang komandan Israel.

18 Mei 2015 21:01

Perang 50 hari di Jalur Gaza musim panas lalu sudah berlalu hampir setahun, namun duka dan air mata mudah tumpah bila mengingat kenangan pahit itu. Lebih dari 2.200 warga Palestina tewas dan 18 ribu rumah hancur atau rusak berat. Di pihak Israel hanya 66 prajurit terbunuh dan tujuh lainnya orang sipil.

Sedikit demi sedikit tudingan Israel telah bertindak kelewat biadab mulai terbukti. Dalam laporan setebal 136 halaman, organisasi Breaking the Silence berhasil merekam kesaksian lebih dari 60 serdadu negara Zionis diterjunkan di palagan Gaza tahun lalu.

'Aturan berlaku bagi tentara di medan tempur adalah tembak ke arah mana saja ketika memasuki Gaza," kata seorang prajurit infanteri. "Asumsinya adalah ketika kami masuk ke Gaza siapa saja berani meperlihatkan kepala mereka adalah teroris."

Sersan di mana unitnya bertugas di utara Gaza juga menyampaikan hal serupa. "Mestinya tidak boleh ada warga sipil di sana. Jika kalian melihat seseorang tembak saja," ujarnya. "Apakah dia mengancam atau tidak, bukan masalah. Bila kalian menembak seseorang di Gaza itu keren. Bukan persoalan besar."

Dalam satu insiden, dua perempuan Palestina tengah berbicara lewat telepon seluler dianggap teroris oleh pesawat nirawak Israel. Mereka pun tewas seketika dihantam rudal. Setelah diperiksa kedua korban itu tidak bersenjata.

Sejumlah kesaksian mengungkapkan serdadu-serdadu negara Zionis ini bertindak tidak sepatutnya, bahkan kejam. Beberapa di antara mereka juga berperilaku rasis.

Seorang sersan ditempatkan di Dair al-Balah menceritakan bagaimana unitnya diperintahkan menembak serampangan pada pukul tujuh pagi. Padahal situasi di sana tenang dan tidak ada ancaman. "Ini untuk membangun penduduk, memberitahu militer Israel sudah di sini, dan sebagai serangan penangkal," tutur dia mengutip ucapan komandannya.

Beberapa prajurit mengakui mereka kehilangan moralitas mereka setelah berpekan-pekan di medan perang. Seorang sersan bilang dia menembaki seorang pesepeda dengan senapan mesin setelah gagal menyasar sejumlah mobil dan taksi lewat tembakan tank.

Breaking the Silence menyimpulkan ada upaya sistematis diperintahkan kepada semua prajurit dari pangkat tertinggi hingga level terendah buat mengambil tindakan mengurangi risiko bagi pasukan meski harus mengorbankan warga sipil Palestina.

Perang memang kejam. Ia bisa membutakan akal dan pikiran, hati serta nurani.

Bocah perempuan pedagang belalang di Kota Tua, Sanaa, Yaman. (Middle East Eye/Nasih Syakir)

Makan belalang Yaman kenyang

Jutaan warga Yaman sedang kelaparan mengandalkan belalang untuk bertahan hidup.

Saud al-Qahtani (Twitter)

Misteri Qahtani selepas Khashoggi

Bin Salman dikabarkan meracuni salah satu orang kepercayaannya, Saud al-Qahtani, hingga tewas.

Roy Grant berpose dengan tempe bikinanannya. Dia adalah pengrajin tempe satu-satunya di Israel. (Roy Grant buat Albalad.co)

Mengunjungi pengrajin tempe satu-satunya di Israel

"Ini adalah negara kecil. Jadi tidak ada alasan untuk membangun pabrik tempe di Israel," tutur ayah dua anak ini.

Maha as-Subaii (28 tahun) dan adiknya Wafa as-Subaii (25 tahun), dua gadis asal Arab Saudi meminta suaka ke Georgia. (Twitter/@GeorgiaSisters)

Pelarian Maha dan Wafa

Jumlah pencari suaka asal negeri Dua Kota Suci itu naik tiga kali lipat sepanjang 2012 hingga 2017 menjadi 800 orang.





comments powered by Disqus

Rubrik kisah Terbaru

Makan belalang Yaman kenyang

Jutaan warga Yaman sedang kelaparan mengandalkan belalang untuk bertahan hidup.

09 September 2019
Pelarian Maha dan Wafa
23 Agustus 2019

TERSOHOR