kisah

Fulus judi permukiman Yahudi

Pengusaha judi asal Amerika Serikat Irving Moskowitz sudah mengirim lebih dari US$ 100 juta untuk membangun permukiman Yahudi di Tepi Barat.

16 Desember 2015 17:04

Barangkali para petaruh di Hawaiian Gardens tidak pernah tahu menang atau kalah bukan hanya milik mereka. Padahal nasib mereka terima di meja judi terasa pula hingga ke Yerusalem Timur, Tepi Barat, berjarak ribuan kilometer dari kota kecil di selatan Negara Bagian California, Amerika Serikat, itu.

Yang beruntung adalah para pemukim Yahudi, sedangkan yang ketiban sial warga Arab Palestina lama mendiami kota suci bagi tiga agama itu, yakni Islam, Kristen, dan Yahudi. Hingga kini Irving Moskowitz, pemilik rumah judi itu, telah menyumbang lebih dari US$ 100 juta untuk pembangunan permukiman orang Yahudi.

Masalah permukiman inilah mengganjal untuk dimulainya lagi perundingan Palestina-Israel. Sebab Presiden Palestina Mahmud Abbas menuntut penghentian perluasan permukiman Yahudi di Tepi Barat, memang ilegal menurut hukum internasional, sebagai syarat berunding lagi dengan Israel.

Moskowitz, 87 tahun, memulai bisnis di bidang rumah sakit lantaran profesinya sebagai dokter penyakit dalam. Haluannya berubah pada awal 1969. Dia mulai membeli tanah dan rumah-rumah milik warga Palestina di Yerusalem Timur untuk dijadikan yeshiva (sekolah seminari Yahudi).

Bisnisnya kian mencorong setelah dia mengambil alih rumah judi bingo di Hawaiian Gardens. Pihak kota pun bersedia menerima syarat hanya memperoleh satu persen dari pendapatan Moskowitz saban tahun mencapai puluhan juta dolar.

Untuk menyiasati hukum di California, dia mendirikan Yayasan Moskowitz sebagai pengelola bingo itu. Alhasil, penganut Yahudi Ortodoks ini leluasa mentransfer dana jutaan dolat buat mendirikan permukiman Yahudi di Tepi Barat sekaligus terhindar dari kewajiban membayar pajak Amerika.

Imigran asal Polandia ini memang sangat getol menyokong proyek permukiman Yahudi sejak Israel memenangkan Perang Enam Hari 1967. Salah satu lembaga menjadi penerima donasi tetap dari dirinya adalah Ateret Cohanim. "Kami pulang, kami sedang berkembang, kami akan membangun dan akan terus melanjutkan itu," kata Yossi Baumol, mantan direktur pelaksana organisasi itu.

Pada 1985, Moskowitz membeli Hotel Sheperd seharga US$ 1 juta. Ikon bersejarah ini tadinya milik mufti Yerusalem Haji Amin al-Husaini. Dia berencana merobohkan hotel itu untuk dibangun 20 apartemen mewah dan satu garasi bawah tanah.

Presiden Amerika Barack Obama boleh saja menuntut Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu segera menghentikan pembangunan permukiman di Tepi Barat. Namun selama rumah judi milik Moskowitz tidak ditutup, proyek-proyek itu bakal terus bermunculan.

Seperti kata pegiat hak asasi dari Israel, Rabbi Haim Beliak, Moskowitz berusaha membersihkan etnik Arab di Yerusalem Timur.

Bendera Amerika Serikat dan Israrl dijadikan keset di pintu masuk sebuah masjid di Provinsi Khuzestan, barat daya Iran. (Twitter)

Benci Khamenei, muak Mullah

Sebagian penduduk di negeri Mullah itu tidak mau lagi dipengaruhi oleh propaganda rezim.

Gambar ilustrasi Imam Husain, syahid di Karbala, tengah memeluk mendiang komandan Brigade Quds Mayor Jenderal Qasim Sulaimani di surga. Sulaimani tewas akibat serangan udara Amerika Serikat di Baghdad, 3 Januari 2020. (Khamenei.ir)

Maut jemput syuhada hidup

Mencari tahu lokasi Sulaimani telah lama menjadi prioritas bagi intelijen dan militer Amerika serta Israel, terutama saat dia sedang berada di Irak.

Foto dan nama 15 warga Arab Saudi diduga terlibat dalam pembunuhan Jamal Khashoggi. (Sabah)

Mahkamah sandiwara bagi mendiang Khashoggi

Saudi mulanya berbohong. Mereka membantah Khashoggi dibunuh. Setelah banyak bukti diungkap oleh Turki, Riyadh mengakui Khashoggi tewas karena berkelahi. Lalu mereka mengoreksi Khashoggi memang dibunuh secara keji dan terencana.

Duta Besar Amerika buat Israel David Friedman, utusan khusus Amerika bagi Timur Tengah Jason Greenblatt ikut merobohkan tembok saat peresmian terorongan menuju kompleks masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur, 30 Juni 2019. (Facebook/Screen capture)

Amerika sebut permukiman Yahudi di Tepi Barat tidak ilegal

Israel mencaplok Tepi Barat dan Yerusalem Timur setelah menang dalam Perang Enam Hari pada 1967. Saat ini terdapat sekitar 700 ribu pemukim Israel di kedua wilayah itu.





comments powered by Disqus

Rubrik kisah Terbaru

Benci Khamenei, muak Mullah

Sebagian penduduk di negeri Mullah itu tidak mau lagi dipengaruhi oleh propaganda rezim.

17 Januari 2020

TERSOHOR