kisah

Amerika negaraku, Damaskus domisiliku

Thomas Webber masuk Islam dan menikahi gadis Suriah.

11 Maret 2016 17:34

Thomas Webber membungkuk untuk memeriksa kondisi mobilnya saban pagi sebelum keluar rumah. Takut-takut kalau ada bom disembunyikan. Namun lelaki Amerika berumur 71 tahun ini tidak berencana meninggalkan Damaskus, kota sudah dianggap rumahnya selama lebih dari empat dasawarsa.

Webber barangkali orang Amerika terakhir tidak berdarah Suriah masih tinggal di ibu kota Suriah, setelah Amerika Serikat menutup kedutaan besar dan mendesak warga negaranya meninggalkan negara itu pada 2012, setahun setelah pecah pemberontakan. Kedutaan Besar Ceko, mengurus kepentingan Amerika di Suriah sejak itu, sudah meminta dia berhati-hati.

"Orang-orang asing diculik waktu itu," kata Webber menggambarkan kekacauan empat tahun lalu. "Saya kira saya tidak kelihatan seperti orang Suriah. Saya sedikit lebih jangkung dari sebagian besar mereka."

Dengan tinggi badan 1,90 meter, dia memang jauh lebih tinggi dari kebanyakan orang Suriah. Polisi di sejumlah pos pemeriksaan melambaikan tangan dengan senyuman saban kali dia lewat.

"Orang Suriah itu paling ramah di dunia," ujarnya. "Tidak mungkin saya meninggalkan negara ini. Mereka pasti akan mempertahankan saya."

Dia bilang ketika Kedutaan Ceko menghubungi dan meminta dia meninggalkan Suriah, dia diberitahu dia satu-satunya warga Amerika bukan berdarah Suriah masih tinggal di Damaskus.

Webber dilahirkan dan dibesarkan di Orchard Park, New York. Ayahnya ahli rel kereta berdarah Jerman dan ibunya perawat peranakan Polandia. Dia gagal menyelesaikan kuliah kedokteran gigi dan bebas dari pendaftaran tentara untuk dikirim ke Perang Vietnam karena kesalahan teknis. Dia menetap di California saat mendapat tawaran bekerja sebagai guru sains di sekolah swasta Amerika Damascus Community School . " Saya bilang oke. Saya lalu ke perpustakaan umum untuk mencari tahu peta Suriah di atlas," kenangnya.

Dia tiba di Damaskus pada 1975. Tidak lama kemudian, dia masuk Islam dan menikahi gadis Suriah. Sempat mengajar sebentar di Iran, setelah itu dia menetap di Suriah hingga kini. Dia memiliki tiga anak, sebelas cucu, dan satu cicit, mereka semua tinggal di beragam negara. Dia kerap mengunjungi mereka namun selalu balik ke Damaskus.

Meski Amerika Serikat dan Suriah bermusuhan, negara ini masih relatif aman bagi warga negara adikuasa itu untuk datang berkunjung.

Setelah pecah pemberontakan pada 2011, Webber dan istrinya mulai waspada. Satu mortir pernah meledak, tiga meter dari pintu rumahnya.

Dia punya tempat favorit buat kongko. Sebuah kafe dengan kebun botanik di kawasan Kota Tua di Damaskus. Berlokasi di antara Sungai Barada dan pintu masuk Masjid Bani Umayyah. Kicauan burung di kebun kedai kopi itu menciptakan suasana damai. Dari atas atap, orang bisa menikmati pemandangan citadel.

"Saya memiliki pilihan untuk tinggal di negara mana saja, termasuk Amerika Serikat, dan saya memilih tetap di sini," tuturnya. "Suriah telah menjadi bagian dari hati saya sekarang."

Banyak temannya sudah pergi dan bisnis lanskapnya telah hancur. Eksodus guru-guru berkualitas membikin dia mudah mendapat pekerjaan sampingan sebagai guru bahasa Inggris di sebuah sekolah menengah atas.

Webber meyakini maut di tangan Allah. Kalau ia sudah datang, orang bisa meninggal hanya karena terpeleset kulit pisang. "Itu semua takdir Tuhan."

Daftar nama warga Indonesua terkait ISIS di kamp Ain Isa. (Rojava Information Center)

Menengok para pemuja ISIS asal Indonesia di Suriah

Terdapat 450 warga Indonesia di kamp Ain isa dan 300 orang lainnya di kamp Al-Haul.

Amir Muhamnad Abdurrahman al-Mauli as-Salbi, pemimpin baru ISIS. (Courtesy)

Berkenalan dengan pemimpin baru ISIS

Muhammad al-Mauli bergelar sarjana syariah lulusan dari Universitas Mosul. Dia memiliki satu putra. Dia bertemu Baghdadi ketika pada 2004 mendekam dalam tahanan Amerika di Kamp Bucca, Irak.

Bendera Amerika Serikat dan Israrl dijadikan keset di pintu masuk sebuah masjid di Provinsi Khuzestan, barat daya Iran. (Twitter)

Benci Khamenei, muak Mullah

Sebagian penduduk di negeri Mullah itu tidak mau lagi dipengaruhi oleh propaganda rezim.

Gambar ilustrasi Imam Husain, syahid di Karbala, tengah memeluk mendiang komandan Brigade Quds Mayor Jenderal Qasim Sulaimani di surga. Sulaimani tewas akibat serangan udara Amerika Serikat di Baghdad, 3 Januari 2020. (Khamenei.ir)

Maut jemput syuhada hidup

Mencari tahu lokasi Sulaimani telah lama menjadi prioritas bagi intelijen dan militer Amerika serta Israel, terutama saat dia sedang berada di Irak.





comments powered by Disqus

Rubrik kisah Terbaru

Menengok para pemuja ISIS asal Indonesia di Suriah

Terdapat 450 warga Indonesia di kamp Ain isa dan 300 orang lainnya di kamp Al-Haul.

07 Februari 2020

TERSOHOR