kisah

Lirik Kabah gamit Bintang Daud

Pada 1990-an, Mufti Agung Arab Saudi Syekh Abdul Aziz berfatwa raja Saudi boleh berbaikan dengan negara musuh, termasuk Israel, kalau sejalan dengan kepentingan negara.

01 Desember 2017 18:01

Senin pekan lalu, media-media global dan media sosial kaget bukan kepalang. Ben Tzion, lelaki Yahudi asal Israel, berhasil berkunjung ke Arab Saudi. Dia bahkan mampu melawat ke Masjid Nabawi.

Sehari kemudian, pria 31 tahun ini mengunggah foto-foto dan video dirinya sedang berada di dalam masjid dibangun oleh Nabi Muhammad tersebut di sejumlah akun media sosialnya. Dirinya pun kebanjiran komentar berupa kecaman dan murka dari kaum muslim, sehingga Instagram terpaksa menutup akun milik Ben Tzion.

Rekaman video memperlihatkan Ben Tzion sedang berada dalam Masjid Nabawi sudah ditonton lebih dari 30 ribu kali dan menggaet sekitar 3.500 komentar.

Masjid Nabawi merupakan tempat kedua paling disucikan oleh umat Islam sejagat setelah Masjid Al-Haram di Kota Makkah, Arab Saudi. Di masjid itu terdapat kubur Nabi Muhammad.

Inilah perkembangan paling dramatis dari terbongkarnya hubungan gelap antara Arab Saudi dan Israel beberap bulan belakangan. Meski begitu, pengusaha asal Israel Emanuel Shahaf bilang kepada Albalad.co, warga Yahudi dari Israel sudah biasa melawat ke negara Kabah.  

Meski pemimpin de facto Arab Saudi sekaligus Putera Mahkota Muhammad bin Salman berupaya keras mendekati Israel dia tetap saja memerlukan restu para ulama. Maklum saja, rakyat di negeri Bani Saud tersebut konservatif dan segala sendi kehidupan diatur oleh ulama. Apalagi, masyarakat Arab di kawasan Timur Tengah masih tetap mencurigai negara Bintang Daud itu.

Sehari sebelum Tzion memamerkan fotonya di Masjid Nabawi, Sekretaris Jenderal Liga Muslim Dunia Dr Muhammad Abdul Karim al-Isa, juga mantan menteri kehakiman, dan Duta Besar Arab Saudi untuk Prancis Khalid Muhammad al-Angari melawat ke Sinagoge Agung di Ibu Kota Paris, Prancis.

Sejatinya, kaum ulama di negara Dua Kota Suci itu sudah memberi lampu hijau bagi pemerintah untuk membuka hubungan diplomatik dengan Israel. Pada 1990-an, Mufti Agung Arab Saudi Syekh Abdul Aziz berfatwa raja Saudi boleh berbaikan dengan negara musuh, termasuk Israel, kalau sejalan dengan kepentingan negara.

Akhir Juli tahun lalu, sebuah delegasi Saudi pensiunan jenderal Anwar Isyki dipimpin mengunjungi Israel dan bertemu tokoh-tokoh senior di sana. Salah satunya adalah Rabbi Michael Melchior, mantan Wakil Ketua Knesset (parlemen Israel) dan bekas deputi Menteri Luar negeri Israel.     

Pada 2002, Melchior membikin Insitif Perdamaian Agama, sebuah proyek kemitraan antara tokoh-tokoh Yahudi dengan ulama-ulama dari Palestina dan beberapa negara Arab.

Dalam pertemuan dengan Isyki, tambah Melchior, mereka membahas mengenai Perjanjian Hudaibiyah, sebuah kesepakatan damai antara Nabi Muhammad dan para tokoh Yahudi di pinggiran Makkah.

Dia memutuskan untuk tetap melanjutkan komunikasi dengan Isyki. "Saat di mana kami mengunjungi Arab Saudi sebagai orang Israel kian dekat dan akan terjadi dalam waktu segera," ujarnya.

Yair Hirschfield, salah satu arsitek Perjanjian Oslo pada 1993 menekankan keterlibatan para tokoh agama Yahudi penting untuk mewujudkan perjanjian damai antara Israel dan negara-negara Arab.

Pada Mei tahun lalu, perwakilan dari Liga Dunia Muslim, lembaga nirlaba asal Saudi mengirimkan wakilnya dalam forum dialog antara agama digelar di Ibu Kota Bratislava, Slowakia. Pertemuan ini membahas soal persatuan antara agama, terutama Yudaisme dan Islam dalam menciptakan perdamaian global.

Pada 17 September di New York, Liga Dunia Muslim melangsungkan sebuah konferensi antar tokoh agama, termasuk mengundang para pemuka agama Yahudi.

Kemesraan kian terkuak saat ini memang sesuak kepentingan nasional Saudi. Setidaknya itu ada dalam benak Putera Mahkota Pangeran Muhammad bin Salman. Dia membutuhkan Israel dalam berebut pengaruh dengan Iran di Timur Tengah. Kini negara Mullah itu telah menjadi musuh bersama Saudi dan Israel.

Warga Arab Saudi bernama Muhammad Saud (kanan) berpose bareng Avi, satu dari dua tamunya asal Israel, menginap di rumahnya di Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi. (Screencapture)

Dua warga Israel menginap di rumah warga Saudi di Riyadh

Saud termasuk dalam enam wartawan Arab diundang mengunjungi Israel selama lima hari pada Juli lalu.

Lokasi persembunyian pemimpin ISIS Abu Bakar al-Baghdadi di Desa Barisya, Provinsi Idlib, Suriah, diserbu pasukan elite Amerika Serikat, Delta Force, pada 26 Oktober 2019. (France 24)

Lelaki pendiam pelindung Baghdadi

Salamah pindah ke Barisya pada 2016.

Pemimpin ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah) Abu Bakar al-Baghdadi saat berpidato di Masjid Agung An-Nuri di Kota Mosul, Irak, Juni 2014. (Al-Arabiya)

Pengawal pribadi khianati Baghdadi

Informan ISIS berada dalam rumah Baghdadi ketika Delta Force datang menyerbu. "Dia di sana dan keluar bareng pasukan Amerika dengan selamat," ujarnya.

Pemimpin ISIS Abu Bakar al-Baghdadi saat berkhotbah Jumat awal Juli lalu di Masjid Agung di Kota Mosul, utara Irak. (www.aljazeera.com)

Tangis Baghdadi di Barisya

"Kecemasan Baghdadi adalah: Siapa akan mengkhianati dia? Dia tidak percaya siapapun," ujar Jenderal Yahya Rasul, juru bicara Komando Operasi Gabungan Irak.





comments powered by Disqus