palestina

Mesir tetapkan Brigade Al-Qassam organisasi teroris

Hamas menyatakan Mesir bukan lagi penengah dalam konflik dengan Israel.

01 Februari 2015 13:26

Sebuah pengadilan di Ibu Kota Kairo, Mesir, kemarin menetapkan Brigade Izzudin al-Qassam (sayap militer Hamas) sebagai organisasi teroris.

Keputusan ini membikin marah para pentolan Hamas. Wakil Kepala Biro Politik Hamas Ismail Haniyah menuding negeri Nil itu telah kehilangan rasa keadilannya. "Brigade (Al-Qassam) adalah sumber kebanggaan, kehormatan, dan keberanian," katanya, seperti dilaporkan surat kabar Yediot Ahronot.

Penetapan Brigade Al-Qassam sebagai organisasi teroris ini muncul dua hari setelah kelompok militan mengaku terkait ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah) menyatakan bertanggung jawab atas serangan di Semenanjung Sinai. Insiden Kamis lalu ini menewaskan 31 tentara Mesir. Serbuan serupa di Sinai Oktober tahun lalu juga membunuh 31 aparat keamanan Mesir.

Beberapa jam setelah Mesir menyatakan Brigade Al-Qassam sebagai teroris, Hamas menyatakan Mesir bukan lagi penengah dalam konflik dengan Israel.

Sejak kudeta menumbangkan Presiden Muhammad Mursi, rezim militer dipimpin Jenderal Abdil fatah as-Sisi kerap menuduh Hamas dan Al-Ikhwan al-Muslimun terlibat dalam serangan dilakoni kaum radikal di Semenanjung Sinai. Kairo sebelumnya menyatakan Hamas sebagai organisasi terlarang di Mesir.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman. (Arab News)

Arab Saudi tangkapi warga Palestina karena dukung Hamas

Dua tahun belakangan, Saudi telah mendeportasi sedikitnya seratus warga Palestina lantaran mendukung Hamas atau mengirim uang ke kampung halaman mereka.

Seorang lelaki melewati mural bertema perjuangan di Kota Gaza. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Iran akan naikkan anggaran bagi Hamas jadi Rp 426 miliar setahun

Selama ini bantuan dana dari Iran untuk Hamas berjumlah US$ 70 juta setahun.

Suhaib Hasan Yusuf, putra dari pendiri sekaligus pemimpin Hamas di Tepi Barat Syekh Hasan Yusuf, telah membelot dari Hamas. (Screencapture Channel 12)

Satu lagi putra pemimpin Hamas membelot

"Para pemimpin Hamas (di Turki) tinggal di hotel dan apartemen mewah, anak-anak mereka belajar di sekolah swasta dan mereka digaji mahal oleh Hamas," ujar Suhaib.

Seorang lelaki melewati mural bertema perjuangan di Kota Gaza. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Wartawan dan intelektual Arab Saudi sokong Israel perangi Hamas

"Hati kami bersama kalian. Semoga Allah melindungi Israel dan rakyatnya," tulis Abdul Hamid al-Hakim.





comments powered by Disqus

Rubrik palestina Terbaru

Arab Saudi tahan pemimpin senior Hamas

Dua tahun belakangan, Saudi telah mendeportasi sedikitnya seratus warga Palestina lantaran mendukung Hamas atau mengirim uang ke kampung halaman mereka.

11 September 2019

TERSOHOR