palestina

Hamas bilang perang dengan Israel bukan konflik agama

Hamas menyokong pembentukan negara Palestina dengan batas sebelum Perang 1967 dengan ibu kota Yerusalem.

02 Mei 2017 15:04

Kepala Biro Politik Hamas Khalid Misyaal semalam mengumumkan dokumen politik baru organisasinya, seperti dilansir Al-Arabiya.

Dalam salinan dokumen politik baru diperoleh Albalad.co hari ini dari seorang pejabat Hamas, gerakan perlawanan Palestina ini menekankan perjuangan menghadapi Israel bukan konflik agama tapi bersifat politik.

"Hamas menegaskan Hamas berkonflik dengan Zionis bukan dengan bangsa Yahudi karena agama," kata Hamas dalam dokumen berjudul Prinsip dan Kebijakan Umum Hamas. "Hamas bukan berjuang menghadapi bangsa Yahudi karena agama mereka, tapi melawan Zionis menjajah Palestina."

Dalam dokumen itu, Hamas tidak lagi secara eksplisit bersumpah menghancurkan Israel, namun mereka tetap menolak mengakui negara dibentuk pada 1948 tersebut. Hamas juga tidak menyebut organisasi mereka sebagai Al-Ikhwan al-Muslimun cabang Palestina.

Hal ini untuk menjaga hubungan baik dengan Mesir. Sebab sejak rezim militer dipimpin Jenderal Abdil Fattah as-Sisi - kini menjabat presiden Mesir - menggulingkan Presiden Muhammad Mursi dari Al-Ikhwan pada 2013, Mesir menetapkan Al-Ikhwan sebagai organisasi terlarang dan teroris.

Hamas menekankan wilayah Palestina meliputi seluruh Tepi Barat, Jalur Gaza, dan Israel saat ini. Meski begitu, Hamas mendukung sementara pembentukan negara Palestina dengan batas wilayah sebelum Perang Enam Hari 1967 dan beribu kota di Yerusalem.

Sedangkan Fatah, saingan Hamas menyatakan hal serupa tapi beribu kota di Yerusalem Timur. Namun Israel secara sepihak pada 1980 menetapkan Yerusalem sebagai ibu kota abadi mereka dan tidak dapat dibagi dua dengan Palestina.

Kepala Biro Politik Hamas Ismail Haniyah bertakziah ke rumah mendiang komandan Brigade Quds Mayor Jenderal Qasim Sulaimani di Ibu Kota Teheran, Iran. (Twitter)

Pemimpin Hamas ikut salat jenazah Jenderal Sulaimani

Selain menghadiri salat jenazah Sulaimani, pimpinan Hamas bertakziah ke rumah mendiang di Teheran. Mereka juga bertemu komandan baru Brigade Quds Mayor Jenderal Ismail Qaani.

Iklan layanan kereta Palestine Railways. (Twitter)

Tidak pernah ada yang namanya Israel

Tiga kali Perang Arab-Israel pada 1948, 1967, dan 1973 membikin wilayah Israel kian luas: dari 17 persen sekarang menjadi 78 persen.

Kepal Biro Politik Hamas Ismail Haniyah menemui Emir Qatar Syekh Tamim bin Hamad ats-Tsani di Ibu Kota Doha, Qatar, 16 Desember 2019. (Twitter)

Pemimpin Hamas temui emir Qatar

Pada Oktober 2012, Emir Qatar ketika itu, Syekh Hamad bin Khalifah ats-Tsani, menjadi pemimpin Arab pertama mengunjungi Gaza sejak wilayah itu diblokade Israel pada 2007. 

Suhaib Hasan Yusuf, putra dari pendiri sekaligus pemimpin Hamas di Tepi Barat Syekh Hasan Yusuf, telah membelot dari Hamas. (Screencapture Channel 12)

Satu lagi putra pemimpin Hamas membelot

"Para pemimpin Hamas (di Turki) tinggal di hotel dan apartemen mewah, anak-anak mereka belajar di sekolah swasta dan mereka digaji mahal oleh Hamas," ujar Suhaib.





comments powered by Disqus

Rubrik palestina Terbaru

Pemimpin Hamas ikut salat jenazah Jenderal Sulaimani

Selain menghadiri salat jenazah Sulaimani, pimpinan Hamas bertakziah ke rumah mendiang di Teheran. Mereka juga bertemu komandan baru Brigade Quds Mayor Jenderal Ismail Qaani.

07 Januari 2020

TERSOHOR