palestina

Amerika tolak berikan visa bagi perunding senior Palestina

Hubungan buruk kedua negara mencapai puncaknya setelah Desember 2017, Presiden Amerika Donald Trump mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

14 Mei 2019 22:17

Hanan Asyrawi, juru runding senior Palestina, kemarin bilang Amerika Serikat telah menolak memberikan visa bagi dirinya. 

Hal ini terjadi di tengah memburuknya hubungan Amerika dan Palestina. 

Melalui serangkaian tulisannya di Twitter, Hanan meyakini penolakan negara adikuasa itu bermotif politis. Dia mengatakan ini kali pertama Washington DC menolak memberikan visa. 

Dia menjelaskan saban tahun setidaknya tiga atau empat kali dia terbang ke Amerika di mana putri dan cucu-cucunya tinggal. "Saya pernah bertemu dan bahkan berunding dengan setiap menteri luar negeri (Amerika) sejak (George) Schultz dan tiap presiden sedari era George H.W. Bush (kecuali pemerintahan sekarang)."

Hubungan buruk kedua negara mencapai puncaknya setelah Desember 2017, Presiden Amerika Donald Trump mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, disusul dengan pemindahan Kedutaan Besar Amerika dari Ibu Kota Tel Aviv (Israel) ke Yerusalem. 

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri Amerika menolak menjelaskan alasan penolakan memberi visa buat Hanan. Tapi dia memastikan penolakan itu bukan lantaran pandangan atau komentar-komentar politiknya. 

Hanan, anggota Komite Eksekutif PLO (Organisasi Pembebasan Palestina) sudah tiga dasawarsa terlibat dalam politik Palestina. 

 

Kepala Biro Politik Hamas Ismail Haniyah bertakziah ke rumah mendiang komandan Brigade Quds Mayor Jenderal Qasim Sulaimani di Ibu Kota Teheran, Iran. (Twitter)

Pemimpin Hamas ikut salat jenazah Jenderal Sulaimani

Selain menghadiri salat jenazah Sulaimani, pimpinan Hamas bertakziah ke rumah mendiang di Teheran. Mereka juga bertemu komandan baru Brigade Quds Mayor Jenderal Ismail Qaani.

Iklan layanan kereta Palestine Railways. (Twitter)

Tidak pernah ada yang namanya Israel

Tiga kali Perang Arab-Israel pada 1948, 1967, dan 1973 membikin wilayah Israel kian luas: dari 17 persen sekarang menjadi 78 persen.

Dua bocah perempuan tengah melintas di depan tembok sebuah rumah bolong-bolong terkena peluru Israel di Jabaliya, Jalur Gaza, 27 Oktober 2012. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Perempuan muslim bercadar di Gaza bikin boneka Santa

Bahkan tujuh di antara mereka telah diajari menjadi tukang kayu.

Seorang perempuan Palestina di Jalur Gaza menerima fulus US$ 100 meruakan hibah dari Qatar. (wearenotnumbers.org)

Qatar bagikan fulus US$ 100 kepada 75 ribu keluarga miskin di Gaza

Sejak Oktober tahun lalu, Qatar juga menggelontorkan jutaan dolar Amerika Serikat saban bulan untuk membeli bahan bakar bagi pembangkit listrik di Gaza.





comments powered by Disqus

Rubrik palestina Terbaru

Pemimpin Hamas ikut salat jenazah Jenderal Sulaimani

Selain menghadiri salat jenazah Sulaimani, pimpinan Hamas bertakziah ke rumah mendiang di Teheran. Mereka juga bertemu komandan baru Brigade Quds Mayor Jenderal Ismail Qaani.

07 Januari 2020

TERSOHOR