wawancara

Jalaluddin Rahmat (1)

Arab Saudi danai kampanye anti-Syiah di Indonesia

Kelompok anti-Syiah menggunakan propaganda gaya komunis karena menyebarkan kebencian.

22 Januari 2016 00:03

Di Timur Tengah agama menjadi sebuah persoalan serius. Konflik Sunni-Syiah juga sudah dalam mengakar. Meski terpisah jalan, ketegangan antara permukiman Sunni dan komunitas Syiah di Ibu Kota Beirut, Libanon, tidak jarang memicu pertempuran.

Gara-gara konflik sektarian ini, kekerasan hampir saban pekan meletup di Ibu Kota Baghdad, Irak. Setelah masjid Sunni dihantam bom mobil, giliran masjid di permukiman Syiah diledakkan oleh serangan bunuh diri. Semua ini berlangsung silih berganti.

Rupanya Perang Suriah - antara pemberontak berhaluan Sunni menghadapi rezim Basyar al-Assad beraliran Syiah - telah menyebar ke Indonesia. Perseteruan Sunni dan Syiah di tanah air kian menguat sejak palagan Suriah tercipta pada 2011.

Banyak pesan anti-Syiah berseliweran di media sosial, diteruskan tanpa terkontrol. Tidak ada yang tahu siapa pertama kali menyebar hasutan itu dan apa agenda sebenarnya.

Jalaluddin Rahmat, salah satu tokoh Syiah di Indonesia, menuding Arab Saudi sebagai pendana kampanye anti-Syiah di tanah air. "Kita terpaksa bukan menuding tapi menunjukkan di balik gerakan menghapus pluralisme dan toleransi itu ada petro dolar," kata anggota Dewan Perwakilan Rakyat dari Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan ini Selasa pekan lalu saat ditemui di rumah dinasnya di kawasan Kalibata, Jakarta Selatan.

Berikut penjelasan Jalaluddin Rahmat kepada Faisal Assegaf dari Albalad.co.

Apakah menurut Anda pesan anti-Syiah tersebar luas di media sosial kini sudah sangat mengerikan dan membahayakan?

Menurut saya sudah sangat berbahaya karena beberapa alasan. Pertama, durasi. Lamanya pemberitaan ujaran kebencian terhadap Syiah ini mungkin sudah cukup lama. Jadi kalau dalam pembentukan opini, ia sudah dianggap sebagai pandangan mayoritas.

Kedua, intensitas. Serangan terhadap Syiah itu sudah sangat intensif. Bukan saja durasinya panjang, frekuensinya berulang-ulang, dan disebarkan di sekian banyak media sosial.

Dalam teori komunikasi, menurut ilmuwan politik asal Jerman Elisabeth Noelle-Neumann, sebagai lingkaran kebisuan. Lingkaran kebisuan terjadi ketika sebuah berita sangat dominan. Orang-orang ingin menyampaikan berita sebenarnya merasa sendirian. Orang ingin memberikan komentar juga merasa sendiri karena tidak ada kawan. Tidak ada yang mau sendirian melaporkan itu karena dianggap terisolasi. Karena tidak mau sendirian akhirnya mereka bisu. Padahal boleh jadi mereka itu mayoritas senyap.

Saya menemukan istilah bagus dari wali kota Bandung (Ridwan Kamil), yakni minoritas berisik. Sebenarnya orang-orang anti-Syiah itu minoritas tapi karena hiruk pikuknya mereka berbicara, orang menganggap mereka mayoritas. Maka terjadilah lingkaran kebisuan.

Ketiga, liar. Artinya sudah tidak lagi memperhatikan sumber berita, etika. Jangankan etika jurnalistik, tapi etika sebagai orang beradab saja sudah tidak diperhatikan.

Keempat, berbahaya karena muatan emosionalnya. Kalau kita buat analisis wacana, akan kita temukan kata-kata dalam kalimat mereka gunakan itu nuansa emosional luar biasa.

Sampai sekarang para ahli komunikasi masih sepakat penggunaan emosi dan kebencian sangat mudah menyulut provokasi, pertengkaran, dan akhirnya bisa menimbulkan rasisme.

Dulu ada tokoh propaganda komunis dari Rusia bernama Anatoly Lunacharsky. Dia bilang, "Singkirkan kata-kata penuh kasih, gunakan kebencian. Hanya dengan kebencian kita menguasai dunia."

Rupanya metode digunakan dalam agitasi komunisme itu sekarang digunakan oleh kelompok-kelompok anti-Syiah.

Jadi memang sudah sangat berbahaya?

Secara praktis, saya sebagai orang Syiah merasa perlakuan diskriminatif makin keras terhadap diri saya sebagai anggota DPR. Saya bayangkan apa yang akan terjadi kepada rakyat biasa. Dengan stigmatisasi Syiah, kita bisa didiskriminasi, mulai dari pekerjaan sampai hubungan interpersonal.

Diskriminasi ini sudah lumrah terjadi. Misalnya kontrak dagang atau perkawinannya dibatalkan hanya karena stigma, "Awas dia itu Syiah."

Bahkan ada seorang ustad populer tiba-tiba dikasih stigma Syiah, pasarannya akhirnya merosot dan dia dijauhi orang.

Secara sosial itu sangat berbahaya. Pertama, stigmatisasi. Jadi disebarkan berita-berita buruk tentang Syiah.

Kemudian diskriminasi. Ada seorang motivator sudah dapat sertifikat internasional diminta memberikan pelatihan kepada kader-kader sebuah partai politik. Tiba-tiba ditemukan dalam sebuah bukunya ucapan terima kasih kepada saya, Jalaluddin Rahmat. Itu buku psikologi dan dia menyebut saya bukan sebagai Syiah tapi psikolog. Karena itu, kontraknya untuk pendidikan kader dibatalkan.

Itu langkah-langkah menuju genosida, peniadaan kelompok-kelompok Syiah dan pembenaran atas kekerasan terhadap kelompok Syiah.

Tahap ketiga adalah kriminalisasi. Orang-orang Syiah bukan saja dianggap aliran sesat tapi juga penjahat dan berbahaya. Jadi disebarkan kepanikan sehingga orang merasa terancam. Kalau merasa terancam, orang itu duluan melakukan kekerasan.

Syiah sekarang sudah dianggap ancaman. Kalau ada 20 persen orang Syiah di suatu tempat, katanya, Sunni bakal dibantai.

Tahap ketiga adalah persekusi. Orang-orang Syiah dikejar-kejar, ditandai, dan mulai ada kekerasan terhadap mereka.

Terakhir adalah genosida.

Jadi pesan-pesan anti-Syiah di media sosial sudah mampu pengubah opini masyarakat?

Sudah bisa mengubah opini publik dan dalam perkembangannya bisa berubah menjadi norma sosial kalau diterima sekian banyak orang. Itu bahayanya.

Apakah ada dana dari Arab Saudi sebagai rezim Wahabi untuk kampanye anti-Syiah di Indonesia?

Saya baru saja menulis untuk Maarif Institute. Saya kutip dari berbagai penelitian Barat, lebih objektif ketimbang sektarian. Salah satu saya kutip adalah penelitian Dore Gold, mantan duta besar Israel untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa. Dia menulis buku berjudul Hatred's Kingdom. Dia bercerita soal bagaimana Arab Saudi mendukung terorisme global baru.

Dore menyimpulkan gerakan pengkafiran akan terus berlangsung selama Arab Saudi masih menggelontorkan uangnya ke lembaga-lembaga pendidikan sejak dari Tunisia sampai ke Indonesia. Dalam buku itu dia berikan bukti-bukti ilmiah. Uang itu pula membikin Taliban, Boko Haram, dan sebagainya.

Dana dari Arab Saudi juga membantu pendirian madrasah-madrasah di Indonesia kita kenal sebagai pusat penyebaran kebencian terhadap Syiah. Jadi memang ada penggelontoran uang untuk itu.

Jadi, kata Dore, penggelontoran uang dari Saudi itu melindas pluralisme di dunia Islam. Yang dihabisi adalah kelompok Islam liberal, Syiah, dan tarekat. Itu tidak hanya terjadi di Indonesia namun di seluruh dunia.

Di Indonesia memang ada teori ISIS tidak begitu laku di sini karena ada kekuatan Islam Nusantara moderat dan sebagainya. Yang mengerikan sekarang ada barisan-barisan penyebar kebencian dari kalangan Nahdhatul Ulama sendiri, seperti NU Garis Lurus, Brigade Aswaja. Kebencian mereka terhadap Syiah kalau tidak setara boleh jadi lebih besar dibanding Wahabi. Bahkan ada yang menyamakan ISIS itusama dengan Syiah.

Kita terpaksa bukan menuding tapi menunjukkan di balik gerakan menghapus pluralisme dan toleransi itu ada petro dolar.

Ada seorang doktor medis perempuan asal Riyadh (Arab Saudi) menulis surat ke MEMRI (Middle East Media Research Institute), lembaga berkantor di London. Menurut terjemahannya, doktor itu mengatakan, "Sistem pendidikan di negeri kami (Arab Saudi) melahirkan orang-orang seperti Usamah Bin Ladin, Abu Musab az-Zarqawi, atau Abu Bakar al-Baghdadi karena banyak khatib berkhotbah soal kekerasan. Di pasar banyak orang bicara soal kesucian diri kita dan kekafiran kelompok lain."

Itu satu bukti juga paham agama di balik Kerajaan Saudi itu menyebabkan terjadinya penyebaran kebencian, karena itu bagian dari ideologi mereka.

Berapa fulus digelontorkan Arab Saudi untuk mendanai kampanye anti-Syiah di Indonesia?

Saya tidak tahu tapi saya berjumpa banyak orang di mana masing-masing individu itu dibantu Arab Saudi untuk membangun masjid, buku, atau membikin akun media sosial untuk menyebarluaskan kebencian terhadap Syiah.

Salah satu contoh saya alami sendiri. Ketika mau menyelenggarakan Asyura tahun lalu, biasanya kami gelar di gedung, dibatalkan dengan alasan ada tekanan dari umat Islam. Biasanya kita lari gedung-gedung milik tentara, tapi kemarin kita juga tidak diizinkan menyelenggarakan Asyura di sana. Sampai akhirnya kita mengadakan Asyura di stadion milik Persib.

Setelah diselidiki, aparat saling melempar tanggung jawab. Saya berasumsi penyebaran uang sudah masuk ke aparat.

Tapi apa benar pembatalan Asyura dua tahun lalu karena ada permintaan dari Pangeran Bandar bin Sultan ketika datang ke Jakarta?

Dia memang datang dua tahun lalu. Setelah kedatangan beliau, serangan terhadap Syiah meningkat sangat drastis. Jadi penerbitan dan media-media sosial anti-Syiah tumbuh subur seperti cendawan di musim hujan.

Saya menduga dan saya ingin dugaan saya benar. Saudi sekarang mengalami goncangan ekonomi akibat biaya Perang Yaman dan melorotnya harga minyak. Saya duga tekanan ekonomi besar itu bakal membikin gelontoran uang ke Indonesia berkurang. Saya berharap serangan terhadap Syiah berkurang sesuai berkurangnya bantuan keuangan dari Saudi.

Artinya yang mendorong kampanye anti-Syiah bukan ideologi tapi pasokan uang kepada mereka.

Mantan menteri Komunikasi Israel Ayub Kara. Dia adalah orang kepercayaan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk urusan negara Arab dan muslim. (Wikipedia)

Indonesia in need of technology from Israel

"All countries in the world need Israel with different technologies, like in agriculture, cyber security, etc," said Ayub Kara.

A new book by author Dr. Menachem Klein, professor of political science at Bar-Ilan University, Israel. (Amazon.com)

Abbas is a subcontractor of Israel to rule the West Bank

Dr. Menachem Klein has just launched his new book that compares Arafat and Abbas.

Roy Grant berpose dengan tempe bikinanannya. Dia adalah pengrajin tempe satu-satunya di Israel. (Roy Grant buat Albalad.co)

I am the only producer of tempe in Israel

People here don't know much about Indonesia because our countries have no official relations, so Israelis don't travel there," said Roy Grant.

Penyanyi asal Indonesia Kiki Amalia dan penyanyi Arab Saudi Majid al-Muhandis saat diminta tampil di istana Puteri Nuf binti Al-Muktasim bin Saud bin Abdul Aziz di Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi, Januari 2019. (Kiki Amalia buat Albalad.co)

Saya penyanyi langganan keluarga kerajaan Arab Saudi

Puteri Nuf dan Puteri Nura paling perduli dan super baik, memberikan saya fasilitas dan selalu perhatian sama saya. Juga Puteri Jawahir memfasilitasi saya untuk dapat izin tinggal di Saudi.





comments powered by Disqus

Rubrik wawancara Terbaru

Indonesia in need of technology from Israel

"All countries in the world need Israel with different technologies, like in agriculture, cyber security, etc," said Ayub Kara.

16 September 2019

TERSOHOR